Thursday, September 20, 2007

Aduhai Mutiara Hati




Salam,

Membesar dan mendidik anak-anak bukan sekadar menyebut manis di hujung bibir.

Kekadang olah anak-anak yang berlebihan lebih-lebih lagi anak-anak yang baru tahu luasnya alam kanak-kanak mereka - yang tidak pernah memikirkan kerisauan orang tuanya, begitu mencabar kesabaran sang ibu. Anak-anak hanya tahu bermain tanpa memikirkan risikonya.

Saya sendiri seringkali kalah oleh kemarahan yang berkecamuk dalam hati dan fikiran bila berdepan dengan anak-anak yang bermasalah - terlalu agresif.

Astaghfirullahaladzhim. Saya tidak sedar apa yang telah saya lakukan. Saya tidak sanggup menyakiti anak-anak sendiri kerana kalah oleh nafsu kemarahan.

Kepada pembaca di luar sana - saya mohon petunjuk dan nasihat yang berguna - bagaimana membentuk akhlak yang baik anak-anak sedari mereka kecil lagi.

Mungkin kalian yang bergelar ibu-ibu yang mantap bisa membantu saya dalam hal ini.

Aduhai mutiara hatiku - mama sedar, kau dilahirkan untuk diamanahkan kepadaku menjagamu sebaik mungkin.

Sekali mama lalai - selamanya mama menyesal.

Semoga Allah sentiasa memberi kesabaran dan meningkatkan keimanan saya dalam menanggapi karenah anak-anak yang kian membesar.

Insan lemah lagi kamil,

Armiza Nila
Semariang Batu, Kuching

2 comments:

zalisa maz said...

Sabar, itulah ulam yang paling lazat dalam mendidik anak2. Kak Za, mempunyai 5 orang anak. Mmg teruji sungguh. Ada masanya lepas juga tangan ni. Tetapi Kak Za pesan pada anak2, jika ummi terlebih marah cepat2 lari masuk bilik dan kunci pintu. Bukan apa, Kak Za takut akan mencederakan mereka tanpa sedar.

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

Alhamdulillah kerana Kak Za sudi berkongsi pengalaman mendidik anak2 pada saya.

Begitu terharu sekali saya dengan kata2 kak Za.

Sebenarnya, saya pun tak suka marahkan anak2, tapi kalau dah marah saya tak dapat kawal diri.

Tips kak Za tu saya akan praktikkan.

Saya baru ada 3 orang anak - dah gelabah kak Za.

TK