Friday, December 29, 2006

Hari ini dan hujung tahun 2006

Sehingga ke hari ini, saya tidak memiliki baki cuti rehat lagi bagi tahun 2006. Hari ini adalah hari terakhir saya ke pejabat untuk tahun 2006. Hujan lebat sejak petang semalam sejurus saya balik lewat dari pejabat [jam 5.30 petang] sehinggalah ke pagi ini jam 8.00 pagi tadi hujan turun dengan lebatnya.

Mengenangkan suami yang masih letih selepas perjalanan dari Sematan petang semalam, saya gagahi jua kaki sendiri untuk memandu ke pejabat dalam keadaan hujan lebat. Kesian suami, nampak keletihannya bila saya kejutkan pagi tadi bersalam sebelum saya ke pejabat. Selalunya saya bermanja dengan suami untuk menghantar ke pejabat tapi tidak hari ini.

Saya menghabiskan hari-hari terakhir di pejabat untuk tahun 2006. Tugas-tugas rasmi saya sudah 100% selesai bila tiba akhir tahun seperti ini. Dan pengalaman ini tidak pernah pun saya alami sejak 9 tahun yang lalu. Mungkin Allah memberi peluang kepada saya merasai kesenangan sedikit seperti ini dengan tidak terlalu dibebankan dengan tugas yang biasanya melambak di atas meja dan menghentak kepala. Pun saya tidak senang duduk dan menghadap PC semata. Saya gunakan masa yang ada untuk menelaah tentang pekerjaan di bidang akaun pula yang saya akui amat payah untuk saya kunyah, telan dan masukkan dalam minda saya. Apapun, saya tetap juga berusaha untuk menikmatinya.

Tahun 2006 banyak meninggalkan kenangan manis, pahit dan kesan yang mendalam dalam batang tubuh saya. Tahun ini saya berpindah dan hidup di rumah sendiri buat pertama kalinya, tahun ini juga saya bersama suami dan anak-anak pertama kali menjejak kasih ibu kandung suami [berpergian jauh sehingga ke Lawas].

Tahun ini juga saya berjaya dalam bidang sastera yang ceburi sejak 9 tahun yang lalu. Tahun ini juga tahun menguji kesabaran dan keimanan saya dalam bidang kerjaya yang maha mencabar! Tahun ini juga saya bersedih kerana kehilangan ramai kawan yang dulunya berpura-pura baik terhadap saya. Tahun ini saya sudah mengerti benar antara kawan, sahabat mahupun teman yang boleh dijadikan rakan setia.

Segalanya berlaku dalam tahun 2006. Begitu banyak kejayaan dan kegetiran yang telah saya tempuhi dalam tahun ini dengan penuh kesyukuran dan kesabaran.

Tahun baru 2007 yang bakal menjelma saya berharap sinarnya bertambah cerah dan ceria. Rezeki saya, suami dan anak-anak akan bertambah dari masa ke semasa berkat usaha yang tak mengenal kalah. Segala masalah kewangan dapat diatasi sebaik mungkin dengan penuh kesabaran dan bijaksana kerana tahun 2007 saya akan menambah satu lagi saham berbentuk ANAK. InsyaAllah, Yang Maha Kaya akan melimpahkan Kepemurahan-Nya dalam kebahagiaan dan keberkatan keluarga saya.

Begitulah berakhirnya tahun 2006. Hanya tinggal 2 hari lagi peristiwa yang akan menjadi lipatan sejarah dalam usia 31 tahun saya.

Armiza Nila
Desa Serapi
29 Disember 2006

Thursday, December 28, 2006

PUISI - SEKUJUR KECIL SEBESAR JIWA

SEKUJUR KECIL SEBESAR JIWA

biar sekujur kecil
asal sebesar jiwa
kerdil dipandang
gagah dirasa
pantas dikendong
ke mana-mana.

Armiza Nila
150705
POLIKU

TP&S Pt 1 - OLEH PENAGUNUNG

Tiga buah puisi daripada tiga orang penyair muda menggamit perhatian saya . Secara umumnya, membaca puisi-puisi itu membuka peluang untuk lebih mengenali hati-budi barisan penyair muda itu. Ini adalah satu peluang keemasan yang tidak harus dilepaskan. Saya pun menelaahnya.

Puisi pertama daripada Armiza Nila berjudul ‘Sekujur Kecil SebesarJiwa’ agak memberangsangkan. Begitu terasa kelancaran pengucapannya,pertautan yang baik antara baitnya, di samping gaya bahasa yang biasa; ‘biar sekujur kecil / asal sebesar jiwa / kerdil dipandang /gagah dirasa / pantas dikendong / ke mana-mana.’ Armiza tidak banyakberpaut pada unsur-unsur sastera [ personifikasi, metafora, hiperbola dan lain-lain ] tetapi menyandarkan kepada kekuatan diksi yang denotatif sifatnya. Armiza jelas memberikan penekanan kepada penyampaian wacana pilihannya.

Pendekatan serupa juga diambil oleh Sajali Mohamad dengan puisinya ‘Senja-Senja Begini’ . Puisi yang menampilkan kesedaran penyair tentang usia bahari dirinya itu benar-benar menyentuh perasaan pembaca. Sajali amat berhati-hari dengan diksinya,pengulangan kalimat ‘senja-senja begini’ memberikan penekanan berkesan akan dilema usia tua yang dihadapinya ; senja-senja begini /banyak yang mesti ditinggalkan/ bersama pertaruhan lupa / senja-senjabegini / tiada sedar menghitung hari / hari yang sudah / senja-senjabegini / banyak sudah yang terhakis / dalam diri / senja-senja begini / noktah adalah tetamu / yang dinanti.

Namun sedikit perbezaan pada puisi Kelana Akira. Meski pun penyampaiannya masih di dalam lingkungan gaya denotatif itu, Kelana cuba memanfaatkan beberapa unsur sastera seperti personifikasi[ ‘syahdu alam’, ‘tirai asyik’ ], di samping istilah sufisme yang mencerminkan latar belakang puisi ini. Tanpa pengetahuan lebih mendalam akan istilah ini, kita tidak mungkin akan dapat menangkap makna tersurat puisi ini. Antaranya ialah ‘isyaratmu’ [ tanda kebesaran Allah swt ] , ‘ wahid namamu ‘ [ wahid ialah sifat Allah swt bermaksud satu ] dan ‘ baital atiq [ nama lain bagi Kaabah ].

Meskipun percubaan sufisme Kelana ini tampak jelas, namun saya tidak akan mudah untuk mengkategorikannya sebagai puisi sufi. Ini hanyalah kesedaran beragama penyairnya sahaja.

jika telah aku turut akan katamu / maka aku dapat akan kerjamu
ingat-ingat kan isyaratmu / sampai wahid namamu

kutaruh akan tirai asyiknya / syahdu alam bidainya tiada jauh
di bahr al dhunub aku putuskan / tali sauh ripainya

di baital atiq / wasilah akan isinya berlabuh

Armiza Nila
p/s...sengaja saya perturunkan di sini puisi kerdil saya yang telah diberi kritikan membina oleh saudara Penagunung di samping puisi Sajali Mohamad dan Kelana Akira.

Saya begitu menghargai kerja keras saudara Penagunung kerana rupa2nya masih ada insan yang sudi untuk mengunyah dan menelaah puisi saya si insan kerdil ini.

Saya berharap selepas ini akan ada lagi kritikan2 seumpama ini untuk memperkembangkan lagi hasil pengkaryaan saya.

Tergoda oleh Astro




Akhirnya hari ini saya tergoda juga oleh promosi melanggan Astro khas untuk staf Kementerian Pelajaran Malaysia. Daftar dan pemasangan percuma dengan bayaran 3 pakej mini RM49.95 sebulan dan perjanjian 2 tahun [kalau berhenti dalam tempoh kena bayaran RM500.00].

Saya bersetuju melanggan 3 pakej mini yang berfaedah untuk perkembangan minda anak-anak dan minat suami serta keperluan diri saya iaitu Learning, Fun & Sport. Saya terjebak juga melanggannya kerana selama ini memerhatikan minat anak belajar melalui rancangan televisyen. Anak sulung saya 'Irfan selalu menunjuk aksi jenaka dan pintar yang ditirunya daripada rancangan TV terutamanya bab iklan. Di situ saya melihat pengaruh rancangan TV yang baik untuk perkembangan minda anak-anak saya. Si Adib yang baru berusia 15 bulan sudah pandai meniru aksi iklan TV3 dengan berjoget dan menyebut TV3. Saya seronok melihat kepetahan anak-anak.

Bukan itu saja, saya cuba mengajar anak-anak bertutur dalam bahasa Inggeris untuk melatih mereka sedari kecil agar memahami dan fasih berbahasa English bila mereka masuk ke alam persekolahan kelak. Oleh itu saya melanggan Fun yang menyediakan rancangan kartun berbahasa Inggeris. Sedikit sebanyak anak-anak akan memahami bahasa itu dengan mudah hendaknya. Saya tahu pengaruh TV begitu kuat dalam perkembangan hidup anak-anak. Namun saya akan pastikan masa anak-anak akan dapat diselaraskan dengan sebaiknya antara pelajaran dan hiburan.

Semoga usaha saya ini tidak akan sia-sia. Saya juga mengenangkan minat suami dalam bidang sukan lalu memilih Sport dan sudah pastinya kita boleh menonton kejayaan2 ahli sukan yang boleh menjadi contoh atau sekadar berhibur terutamanya sukan bolasepak yang amat suami minati.

Dan saya sendiri memilih Learning kerana saya minat rancangan Animal Planet dan Discovery untuk menjelajah dunia alam sains, teknologi mahupun flora dan fauna. Dan insyaAllah ia bakal memperkayakan ilmu dan pengetahuan saya untuk ditumpahkan dalam bentuk karya.

Armiza Nila

Raya Haji dan Tahun Baru 2007




Salam,


Tinggal beberapa hari saja lagi kita akan menyambut 'Idul Adha dan Tahun Baru Masihi 1 Januari 2007. Kedua-dua sambutan memberi makna yang mendalam kepada kehidupan para ummat.

Korban bukan saja dari segi material malah ia merangkumi pelbagai aspek atas kemampuan individu masing-masing. Pengorbanan banyak takrifannya. Betapa kita harus bersyukur dengan segala limpah kurnia-Nya selagi bernafas di bumi bertuah ini.
Para ibu tidak kurang pengorbanannya dalam mendidik dan membesarkan anak-anaknya dalam apa cara sekalipun. Para bapa berkorban jiwa dan raga mencari sesuap nasi dan susu untuk peningkatan hidup anak isterinya. Segala penat lelah bukan lagi jadi kayu ukur atas tanggungjawab yang sememangnya sudah terletak di bahu insan bernama manusia yang ikhlas memperjuangkan hidupnya semata-mata kerana Allah S.W.T.
Walau apa pun, seringkali insan itu lupa diri pabila meraikan sesuatu perayaan lebih dari sambutan yang sebenarnya dibenarkan oleh Islam. Biarlah kita berpada-pada kerana bumi ini semakin tua sebenarnya seiring dengan pertambahan tahun dan kurun. Kita jangan terus alpa didodoi mimpi-mimpi indah semata.
Peristiwa Tsunami contohnya masih segar di ingatan. Tempoh 2 tahun masih terlalu muda masanya untuk memulih keadaan mahupun perasaan mangsa. Kita sewajarnya insaf akan kejadian-kejadian seumpama itu dan bersyukurlah kerana kita masih terpilih untuk tidak menghadapinya malah sekadar melihat dan mendengar di kaca tivi mahupun di surat khabar ataupun internet. Betapa Allah murka dengan keangkuhan insan bernama manusia itu! Segala suruhanNya diabaikan dan apa yang dilarangNya menjadi ikutan pula. Na'uzubillahimindzhaliq! Semoga Allah menjauhkan segala kejahatan nyata seperti itu.
Kita sering dihantui masa depan yang masih kabur meskipun kita tetap terus berusaha membina kehidupan yang sempurna dan sebaik mungkin. Selainnya terserah kepada takdir Illahi. Jangan jadikan peristiwa-peristiwa dahsyat itu untuk kita terus berpeluk tubuh dan bersenyum lebar tanpa membuat apa-apa pun persediaan. Marilah menuju kesedaran lebih-lebih lagi bermula dari dalam rumah dan keluarga kita sendiri.
Semoga 'Idul Adha dan Tahun Baru 2007 ini akan tambah menginsafkan kita akan masa yang semakin terpinggir dan bagaimana harus kita melangkah laju dalam mengejar kejayaan untuk hidup di dunia mahupun di akhirat dengan keberkatan dan keredhaan-Nya.
Ingatlah, setiap kesusahan itu sudah pasti ada jalan penyelesaiannya. Dan setiap kesenangan itu haruslah dikongsikan pada mereka yang sepatutnya menerimanya. Berkongsilah menikmati kurniaan-Nya dan janganlah kita memakai pakaian kesombongan dan keangkuhan sebelum menyembah bumi ini!
Armiza Nila
Semariang Batu.

Thursday, December 21, 2006

Menjadi Ketua


Menjadi Ketua

haruslah berwaspada
biar pahit di hati
jangan sampai menyakiti

menjadi ketua
bukan semudah kata-kata
periuk nasi orang jagalah ia
sesempurna

baik budinya dikenang jua
sekali jahatnya sehayat disumpahnya
jiwa takkan tenteram
hati takkan tenang
selagi kuasa merajalela
diguna semahunya
tanpa berani bersemuka
mulut terkunci berbicara
orang bawahnya
terkapai-kapai berkelana
bagus tidak prestasinya
sama sahaja

menjadi ketua
mengingatkan kita sebenarnya
usah mendabik dada
dengan pemberian sementara-Nya
sekali diragut-Nya
kita pula terpana!

Armiza Nila
[office politicing berada di mana-mana, ada kalangan kita yang bernasib baik meskipun kurang sempurna pekerjaannya dan tidak kurang mereka yang kurang bernasib baik [malang] bila tindakannya tidak dipandang walau sebelah mata.

Oleh itu, jangan pandang belakang....

POLIKU
211206

Wednesday, December 20, 2006

TITANIC II

Saya sudah memposting berkenaan ini pagi tadi. Malang gagal dipublishkan.

Suka saya memendekkan saja preview filem ini setelah selesai saya menontonnya.

Walaupun saya tidak berpuas hati kerana banyak adegan yang telah di'potong' oleh TV3, saya tetap sukakan filem cinta ini. Kerana kekuatan cinta manusia sanggup berkorban dan kata-kata semangat yang dicetuskan oleh orang yang dicintai sememangnya bisa memberi kekuatan yang luarbiasa kepada diri kita. Ini yang terjadi akhirnya - kepada matinya Jack Dawson dan hidupnya Rose.

Hidup harus diteruskan tanpa orang yang dicintai. Dan sesungguhnya kemanisan cinta yang kita alami dulu-dulu [cinta yang benar-benar cinta] sewajarnya menjadi rahsia peribadi kita waima kepada suami/isteri sendiri. Kerana istimewa dan nikmatnya tidak bisa kita kongsikan pada orang lain meskipun orang lain itulah yang akhirnya melamar kita menjadi permaisurinya. Dan sudah pasti anda juga pernah mengalaminya.

Ini pandangan peribadi saya saja dan tidak ada kaitan dengan mana-mana pihak.

Armiza Nila

Friday, December 15, 2006

TITANIC at TV3








Malam tadi, saya menonton sekali lagi Filem TITANIC lakonan Kate Winslet & Leonardo De Caprio di Saluran Ceria TV3 bersama suami dan anak-anak. Biasanya, saya jarang menonton TV sehingga lewat malam seperti malam tadi. paling tidaknya, sambil menunggu suami menonton TV bersama anak-anak, saya akan terlentok lalu terus terlena di hadapan kaca TV sehingga suami kejutkan.
Lain pulak malam tadi, walaupun agak letih selepas balik dari pejabat dan mengalami migraine, saya tetap gagahkan diri untuk terus menonton filem ini. [Ada sesuatu yang tidak menganjakkan punggung saya sebenarnya]. Seingat saya, filem ini pernah ditonton bersama someone special dalam tahun 1997. Ketika itu sedang hangat bercinta. Saya menonton penuh minat manakala si dia lebih banyak tidur kerana tidak faham bahasa Inggeris. Saya menekuninya berdikit-dikit dan perlahan-lahan menangkap setiap patah perkataan yang keluar dari mulut pelakon kerana saya bukanlah pandai sangat berbahasa Inggeris.
Sebenarnya, saya mengulangi menonton filem ini kali ini dengan orang yang benar2 penting dan amat saya sayangi dan cintai - my husband. Kekuatan filem ini dari segi skripnya, ditambah dengan unsur seni lukis oleh (Jack Dawson), kemewahan kapal TITANIC sendiri dan seni-seni lain yang amat menarik hati saya bukan sekadar hanya menonton kosong.
Filem ini benar2 berkesan di hati saya bila menyentuh cinta dan kasih sayang yang amat mendalam. Pengorbanan tak berbelah bagi yang lahir secara automatis kerana kuatnya cinta antara dua hati. Mesej kepada kita betapa tidak bahagianya orang kaya kelas pertama kerana terlalu dikongkong dengan acara2 rasmi yang dialami oleh [Rose].
Malam ini saya akan menonton sambungannya kerana filem ini sebenarnya mengambil masa 3 jam. Tak larat TV3 nak siarkan sehingga habis. Dan saya akan membuat kesimpulan terakhir bila selesai menontonnya nanti.
Armiza Nila

Thursday, December 14, 2006

Pemanduan Tanpa Muzik

Semasa aku mengajak 'Irfan memandu ke Klinik Ibu untuk pemeriksaan rutin janin, tiba-tiba radio HotFM aku terhenti suaranya (sebelum itu mengeluarkan bunyi pop). Apalagi aku dengan gopohnya terus menekan tape Alunan Zikir Munajat. Lama....lama... tak berbunyi jugak. Sambil memandu, aku cuba tekan2 jugak berulangkali radio dan tape tapi gagal..... Peristiwa itu dari petang Isnin lalu (11 Dis 2006).

Hari Selasa dan Rabu, memandulah aku dengan boringnya tanpa muzik...

Sepanjang perjalanan, semalam (Rabu) balik dari pejabat, aku rasa kurang sedap badan. Walaupun sesekali rasa nak pitam aku teruskan pemanduan dengan laju. Dalam kesunyian tanpa muzik itulah tiba-tiba kenangan terhadap suami dan anak-anak melantun-lantun dalam kotak fikir aku. Saat aku bertelagah dengan suami, saat aku menjerit-jerit kerana kenakalan anak kecilku - memori itu telah menitiskan airmataku. Aku jadi insaf dalam kesunyian begitu. Ada juga hikmahnya sesekali bersunyi sendirian. Hanya deru enjin kereta saja yang kuat bunyinya. Mana taknya, kalau ada duit lebih aku service kereta guna Minyak Motobest CNI - cantiklah bunyi enjin. Kalau kurang duit aku gunalah apa-apa minyak Castrol kah, Shell Helix lah dll...apalagi berderu je bunyi enjinnya...

Tiba-tiba saja suamiku muncul petang semalam semasa aku terlena kerana letih memandu. Perkara pertama dibuatnya adalah 'mengecek' radio. Tengok fius ini fius itu tak ada yang putus. Yang aku gelihati, rupa-rupaya tape dapat digunakan bila suamiku menggunakan tape lain. Ya Allah! Apalah pendek akalnya aku ni, kataku dalam hati...terpaksa bersunyi dua hari kerana tak berinisiatif langsung.....

Walau apa pun, aku terpaksa bertahan dari tidak mendengar siaran radio kegemaranku HotFM kerana poketku masih koyak. Nak kena tunggu bonus jugak 18 Dis ni, baru dapat nak baiki radio/beli yang baru. Aku rasa haru pulak bila memandu sorang2 tak dengar orang bercakap....

Alahai radio-radio....lagu dari kaset rupanya tak dapat kalahkan kau....

Armiza Nila

Friday, December 08, 2006

BAKSRI SESI 2005/2006 dan Hari Keluarga BAKSRI 2006













BAKSRI - adalah sebuah pertubuhan berdaftar yang bermastautin di Politeknik Kuching Sarawak : singkatan daripada nama BADAN KEBAJIKAN, SUKAN DAN REKREASI Kakitangan Pentadbiran Politeknik Kuching Sarawak.






Sesi 2005/2006 hampir menutup tirainya. Semalam adalah tarikh akhir mesyuarat AJK Tertinggi Baksri mencapai kata putus untuk mengadakan Mesyuarat Agung Baksri bagi membubarkan AJK Tertinggi Sesi 2005/2006 dan perlantikan AJK Tertinggi Sesi 2007/2008 pada 15 Disember 2006.






Sepanjang Sesi 2005/2006, saya telah dipilih sebulat suara memegang tonggak jawatan sebagai Ketua Biro Rekreasi. Selama hampir 2 tahun memegang jawatan tak bergaji ini, begitu banyak cabaran dan dugaan yang telah saya lalui bersama rakan-rakan terutama Penolong Ketua Biro Rekreasi 1 dan 2 [En. Azis Sapali dan Puan Muri @ Murie ak Bali].






Saya rasa cukup penat memegang jawatan ini lebih-lebih lagi ia adalah sebuah pertubuhan berdaftar. Pelbagai karenah ahli telah masak dalam fikiran. Setiap tindakan harus berhati-hati. Kalau terlebih tegasnya, pasti sesama ahli atau lebih rapat lagi rakan sepejabat yang pernah makan dan minum sepinggan secawan menarik muka masam dan monyot! Saya sudah akur semua itu. Dan dengan hormat dan tenangnya, saya akan meletak jawatan ini tanggal 15 Disember 2006.






Dengan keadaan bakal melahirkan seorang lagi anak dan menguruskan anak-anak yang masih kecil dan perlu perhatian penuh di samping tugas yang mencabar di pejabat, saya tidak berdaya memikul tanggungjawab lagi dengan BAKSRI. Saya bukan serik cuma cukuplah ilmu dan pengalaman yang saya lalui bersama AJK Tertinggi Sesi 2005/2006 yang tidak pernah saya impikan itu.






Sepanjang tempoh itu, banyak aktiviti yang telah saya laksanakan meskipun adakalanya saya tidak dapat menyertainya kerana ketika itu baru habis pantang dan punya anak-anak kecil. Apapun, saya bangga kerana dapat mengurus dan mencapai matlamat dalam setiap aktiviti yang dijalankan.






Terakhir, BAKSRI telah mengadakan Hari Keluarga Baksri 2006 sekaligus Makan Malam di Santubung Resort Kuching [25 - 26 November 2006]. Dengan sedikit kewangan BAKSRI ditambah hulur duit sendiri sebanyak 24 keluarga BAKSRI telah menginap di hotel dan selebihnya peserta harian (sekitar 145 orang) yang cukup memeriahkan Majlis Makan Malam Baksri 2006 di Ballroom 3 SR. Pelbagai acara pada malamnya diatur dan dijalankan oleh AJK Hadiah dan semuanya berjalan lancar. Yang bertuah mendapat hadiah-hadiah yang hebat namun yang tidak bertuah mendapat juga hamper seorang satu.






Keesokan paginya, diadakan pula Sukaneka untuk keluarga BAKSRI. Saya, suami dan anak-anak hanya sempat mengikuti satu aktiviti sahaja iaitu Mencari Harta Karun dan meneka kacang, reben dan tembikai. Tuah pun tidak menyebelahi kami.






Sebelum itu kami minum pagi buffet di Cafe Gunong bersama anak-anak. Saya terharu dengan suami yang katanya inilah kali pertama dia minum pagi di Hotel. Maklumlah dia seorang tentera yang kebanyakan masanya hanya di hutan belantara. Jika dibandingkan dengan saya sendiri sudah banyak kali menginap di hotel dan menghadapi pelbagai jenis lauk-pauk pada pagi, tengahari, petang mahupun malam. Saya gembira kerana telah berjaya mengambil hati suami untuk menginap di hotel kerana beliau begitu liat untuk berbulan madu kerana tidak biasa katanya. Saya yang bertegas akhirnya berjaya mengubah persepsi kunonya kerana sepanjang perkahwinan yang hampir menjejak 4 tahun, inilah kali pertama kami berbulan madu [dengan membawa dua orang anak pula tu] ditambah setengah dalam kandungan....hehehe...






Apapun, saya tidak pernah merungut dengan style suami yang agak low profile dan kurang mahu dikenali atau menikmati keindahan-keindahan seperti itu.






Hari Keluarga BAKSRI 2006 cukup meninggalkan kesan dalam hidup dan sejarah perlantikan saya sebagai Ketua Biro Rekreasi. Saya telah menjalankan aktiviti-aktiviti yang tidak kurang penting dan pasti akan dikenang tidak pun oleh diri saya sendiri.






Armiza Nila



POLIKU



di bawah kaki Gunung Serapi.

Thursday, December 07, 2006

PTK

PTK adalah singkatan daripada perkataan PENILAIAN TAHAP KECEKAPAN.

Masuk tahun ini, kali keempat saya akan menduduki peperiksaan yang digeruni oleh setiap lapisan kakitangan kerajaan. Ia bukan saja menguji minda dan kepakaran malahan dia menguji ketahanan jiwa dan mental. Mampukah dalam usia dan keadaan semasa tugas dibebani lagi dengan harus mengulangkaji pelajaran berkaitan pekerjaan itu sendiri ditanggung sekujur tubuh seorang kakitangan awam?....Persoalan itu menuding kepada saya sendiri sebenarnya dan bukan saja kepada semua gomen servant.

Tiga tahun yang lepas, saya hanya mencapai keputusan Aras III sahaja. Ia hanya melayakkan untuk kenaikan pangkat bukannya anjakan gaji. Satu subjek yang paling payah oleh kebanyakan orang ialah kertas Am yang kebanyakan soalannya diambil dari buku Tonggak 12, Pekeliling Perkhidmatan dan seangkatannya. Alhamdulillah saya lulus Aras IV di bahagian itu walaupun agak sengit juga soalannya. Yang menjadi masalah, ialah kertas II iaitu berkenaan dengan tugas seharian kita di pejabat yang meliputi pelajaran daripada Perintah Am, Arahan Perbendaharaan, Arahan Perkhidmatan, Tatacara Pengurusan Stor dan Akta Prosedur Kewangan 1957. Saya akui, kalau bab soalan perkhidmatan dan perintah am, saya agak mahir kerana saya menjalankan tugas itu sehari-hari saya di pejabat. Dibanding dengan soalan berbentuk akaun (kewangan) saya agak lemah kerana alasan yang paling kukuh adalah saya tidak menjalankan tugas itu.

Jadi, oleh kerana tuntutan peperiksaan, saya hanya mempelajari ilmu akaun hanya daripada buku dan panduan yang saya dapat semasa menghadiri kursus perkhidmatan dan kewangan. Walaupun saya agak kurang faham, namun saya tetap berusaha untuk memahaminya. Dan sejak kebelakangan ini, saya berusaha sendiri untuk membuat tuntutan perjalanan bila saya menjalankan tugas rasmi di luar pejabat. Sedikit sebanyak ia memberi bonus kepada akal fikiran saya agar saya mudah menjawab soalan nanti.

26 Disember 2006, jam 11.00 pagi, saya akan menghadapi PTK di Bilik Kuliah PKS. Saya sudah dan sedang mengulangkaji pelajaran seadanya dan sebaik mungkin seterdaya saya. Dalam keadaan mengidam yang teruk ini, terkial2 juga saya mencuri masa yang sesuai untuk belajar. Tapi inilah dugaan punya anak-anak kecil, tengah hamil dan harus terus mengisi dada dan fikiran dengan ilmu yang takkan habis.

Saya berharap benar, kali ini saya akan lulus dengan cemerlang dan sekaligus mendapat Aras IV. Legalah sedikit nanti sebelum saya menjejak ke PTK Tahap II. Semoga Allah membuka jalan kepada saya dan memberi ketenangan kepada saya untuk menghadapi peperiksaan ini seperti yang pernah saya alami semasa menduduki SPM dulu.

Amin.

Armiza Nila
POLIKU

Wednesday, December 06, 2006

Selamat Kembali Kopral Salmah Yahya

Salam---

Khamis malam Jumaat ( 30 Nov 2006 = 09 Zulkaedah 1427H), saya menerima bertubi-tubi sms dari rakan-rakan anggota Askar Wataniah Rej 511. Dimulai oleh sms Naziah, Sarjan Julai, telefon oleh Sabrina, sms Nilam dan Zainoreen. Pada mulanya saya hampir tidak percaya.

"Puan, Kopral Salmah meninggal dunia kol 3 petang tek di Hospital. Tolong maklum kepada yang lain." begini bunyi sms mereka.

Saya lalu tergamam lantas menitiskan airmata. Saya tidak menyangka beliau pergi menemui-Nya terlalu awal. Tanpa berlengah saya menelefon hp Sjn Julai maukan kepastian. Sah...

"Beliau meninggal kerana demam. Mengejut", jawab Sjn Julia dengan sayu.

"Kami dalam perjalanan ke rumah arwah melawat jenazah. Tengah menunggu Tuan Tariq. Puan tak pergi sekali?,"tanya Sjn Julia lanjut.

"Maafkan saya. Saya kurang sihat. Lagipun suami tak ada di sini, tengah travelling di Sematan. Kirim salam saya pada keluarga arwah,"jawab saya sendu.

Begitulah episod akhir kehidupan manusia.

Serasa masih hangat pertemuan terakhir saya dengan arwah Kopral Salmah semasa khemah tahunan yang lepas di Kem Semboyan Kota Samarahan. Saya selalu berkunjung ke bilik penginapan mereka yang berada di hadapan bilik penginapan saya sambil lepak-lepak makan dan berbual kosong.

Saya melihat beliau membelek buku kecil yang agak kusam. Semacam buku fadhilat solat kecil yang lama bertulisan jawi. Saya tak ingat nama buku itu dan saya juga ada menyimpannya - pun agak kusam. Dengan baiknya, beliau menyarankan kepada saya supaya mengamalkan ayat-ayat Al-Quran yang terpilih juzuknya seperti Al-Khafi, ayat seribu Dinar dll setaip kali selepas solat. InsyaAllah kata beliau, semasa kita mati nanti, senang malaikat mencabut nyawa dan ayat-ayat inilah yang akan menolong meringankan beban kita di alam kubur.

Ketika itu, saya tidak terfikirkan bahawa kata-kata beliau menandakan beliau akan pergi menemui-Nya dalam beberapa bulan sahaja selepas mengeluarkan kata-kata ini.

Beliau pergi tiada sakit teruk. Tidak menyusahkan orang. Semasa hayatnya bersama saya sejak 1997 beliau adalah antara anggota paling lama (senior saya) yang paling aktif kehadiran bulanan Askar Wataniah mahupun Khemah Tahunan. Pemergian arwah begitu berkesan di hati saya. Kami kehilangan seorang Kpl yang baik, lucu, bising mulutnya (membuatkan kem kami riuh) dan murah hatinya.

Hari ini, genap 7 hari beliau kembali ke Rahmatullah. Saya menerima undangan ke Majlis Tahlil Hari Nujuh Allahyarhamah menerusi sms oleh kaum keluarganya. InsyaAllah, malam ini saya akan ke Sinjan, sama-sama bertahlil buat arwah memandangkan saya tidak sempat memberi penghormatan terakhir buatnya.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh Allahyarhamah Kpl Salmah Yahya.

Al-Fatihah.

Amin

[Armiza Nila]
Semariang Batu
06.12.06

Tuesday, December 05, 2006

Penulis Sarawak.

Salam---

Sebenarnya Sarawak Darul Hana tidak kekurangan penulis-penulis hebat setanding penulis muda Semenanjung yang gah namanya samada penulis 'tua' mahupun muda.

Antara penulis yang begitu baik karyanya yang saya dengar dari rakan akrab adalah saudara Abdillah SM. Walaupun saya jarang membaca karya beliau- hanya beberapa cerpen beliau di Dewan Sastera misalnya, saya terkesan bahasa dan pengolahan karyanya begitu menarik dan unik sekali. Armiza kebelakangan ini begitu ingin sekali mengutip ilmu dan pengalaman beliau yang bukan saja penulis ini tetapi juga seniman - penyanyi dan pencipta lagu-lagu puisi.

Beliau berperwatakan sederhana. Berambut dan berjambang putih dan topi unik tidak lekang di kepalanya. Sudah pasti beliau punya kelainan dan keistimewaan sendiri dalam berkarya. Armiza pernah sekali bersama-sama beliau Membaca Puisi sebagai Seniman Jalanan semasa Hari Pelancongan Sarawak Tahun --- Miza dah lupa di Tebingan Kuching [yang ketika itu dipelopori oleh API (yang ketika itu IKATAN) ] dan sempat menghadiahkan beliau sebatang pen berlambang Politeknik Kuching. Setelah itu Miza jarang bersama beliau cuma sesekali melihat kelibat beliau dalam acara sastera.

Armiza berharap sedikit masa lagi API akan mengatur pertemuan dengan seniman besar ini. Dan Armiza tidak akan melepaskan peluang keemasan sebegini.

Kalau kita di Sarawak agak sukar mengatur pertemuan dan bicarawara dengan Sasterawan di Semenanjung, di Sarawak sendiri apa kurangnya jika kita mahu ia terjadi. Masing-masing penulis itu punya identiti dan kredibiliti sendiri. Itu yang penting.

Armiza Nila

Wednesday, November 29, 2006

Puisi - Serelung Jiwa Yang Aneh





tatkala lahar berapi
membakar serelung jiwanya

dia mengharap tamparan
tendangan
mahupun pukulan
hebat dari sang Raja
tapi hampa

darah gelegak yang merasuk mindanya
terus-terusan menghasutnya
dia 'berdosa'
lantaran terus membaham sekujur tubuhnya SENDIRI!
aku berdosa!
aku berdosa!
aku berdosa!
jeritnya...

hilang entah ke mana
sekeping kalbunya yang selembut salju
oleh angin puting beliung
yang menutup halkumnya

sekucil perkataan
yang tiada sekuman pun niat amarah
telah memusnahkan jiwa raga

oh Tuhan!
buat kesekian kalinya
dia menolak dari bala seumpama
tapi ia tetap datang juga
menjenguk mahligainya
menggegarkan mutiara
dan batu marmar yang mengelilingi
tasik kasihnya

betapa dia tersadar
muslihat syaitan maha besar
cuba menguasai
tipis imannya

Ya Allah!
bantulah
lindungilah
peliharalah
pimpinlah
hamba-Mu
yang alpa dan lalai
menuju ke lorong
keredhaan-Mu...

Armiza Nila
Semariang Batu
2 Nov 2006

Awal Pagi

Salam---

Hari ini saya sampai ke pejabat lebih awal daripada biasa sehingga bertempuh bahu dengan Pengarah. Saya pun menyapanya dan beliau pun membalas sapa sambil bertanya khabar Family Day yang kami adakan di Santubong Resort hujung minggu lepas. Alhamdulillah kata saya, semuanya berjalan baik dan tidak ada kemalangan terjadi. Kami pulang ke rumah dengan ria sekali.

Pagi awal sebegini, jalan raya menuju ke Matang begitu sunyi dan tenang. Saya boleh memandu selaju mana yang saya mahu. Terasa ketenangannya. Saya tidak bersesak seperti selalu. Namun hanya kekadang saja saya datang awal ke pejabat. Itupun jika malamnya saya tidur lena.

Perjalanan ke tempat kerja paling cepat pun 45 minit. Betapa jauh rasanya. Tapi apakan daya, saya tidak ada pilihan. Jauh pun saya telusuri jua. Pernah saya minta dipindahkan ke tempat kerja yang lebih dekat dengan rumah. Namun jawapannya cukup mengecewakan. "Puan boleh memohon semula jika tidak menerima jawapan sehingga tempoh dua tahun", begitu bunyi suratnya. Atas alasan tiada pengganti di tempat saya jika saya berpindah. Entahlah, memang sukar orang menerima tawaran kerja di tempat terpencil sepeti ini melainkan benar2 terdesak tiada pekerjaan/pilihan.

Saya tertampar sebenarnya. Sudah lima tahun saya bekerja di sini dan begitu terasa sekali perjalanannya yang jauh lebih-lebih lagi saya punya anak-anak kecil yang perlu mendapat rawatan di klinik berdekatan setiap bulan di samping mengendong perut yang 'berisi' ini. Apapun, saya tetap gagahkan jua meskipun suami jauh di perantauan. Saya bertarung sendirian menguruskan hal-ehwal rumahtangga.

Saya tidak mau memikirkan benda-benda berat seperti ini sebenarnya. Saya menjalani hari-hari seperti biasa dengan semangat bara berkhidmat kerana-Nya, insyaAllah dan saya percaya suatu hari nanti saya akan memperolehi jua nikmatnya.

Awal pagi, jiwa saya tenang mendengar MP3 Al-Quran 30 juzuk yang kawan saya Rudy Iskandar hadiahkan. Semoga hari-hari saya terus-terusan nyaman dan indah.

Armiza Nila
POLIKU, Kuching, Sarawak

Monday, November 20, 2006

'Idul Fitri 1427H Di Teratak Armiza Nila




gambar1 : armiza nila bersama suami dan anak-anak masa raya di rumah kak Misnah di Semariang Batu

gambar 2 : kakak Lina, kak Lily dan kakak Banun sedang membuat kelupis

Hari ini, 28 Syawal 1427H, Armiza Nila baru berkesempatan merakamkan kisah sambutan Syawal 1427H pertama kali di teratak sendiri.

Seperti orang lain, Armiza mau merasai aroma asli beraya di kampung. Petangnya sebelum Syawal menyingkap tabir, Armiza, suami dan 'Irfan ke bandar Kuching membeli lauk-pauk raya dan baju untuk anak-anak. Di pasar jalan Gambir, manusia berpusu-pusu mendekati gerai menjual daging dan ayam di samping pasar sayur. Armiza membeli 2 kilogram daging dan 2 ekor ayam serta bermacam jenis sayur campur. Tidak lupa membeli sedikit bahan kuih batik jawa di kedai Sweet Heart kerana bila saya menjenguk gerai2 kecil di sekitar jalan Gambir dan India Street, kuihnya agak murah namun rupanya dan agaknya rasanya kurang menyelerakan lantas membuat Armiza mau tidak mau perlu membakar kuih untuk diberikan pada mertua dan kegunaan sendiri.

Selesai di pasar Kuching, kami menjejak pasar Satok pula. Berjalan di gerai seluar jeans jenama Levis (tiruan) dan pakaian untuk anak-anak. Saya membeli 2 helai seluar jeans Levis untuk Adib dan 'Irfan dengan harga RM10.00 satu dan T-Shirt Harley Davidson dengan harga RM5.00 satu. Murah kata penjual kerana gerai dah nak tutup memandangkan esok nak raya.

Sesampai di rumah jam pukul 4.00 petang. Armiza bergegas memasak beras pulut dan santan untuk menyediakan 'kelupis'. Pembantu saya, Isda menolong membersihkan daun Nyirit untuk membungkus kelupis. Nasi pulut masak, saya membiarkan Isda membalut kelupis bersama sambal ikan tahai seorang diri kerana saya harus membuat kek batik jawa menggunakan kuali besar (menggaul di bawah api dapur gas) sebanyak 2 bahan. Manakala suami sibuk membersih dan menghiris ayam dan daging. Suami juga menolong saya untuk mengukus 300 biji kelupis malam itu sebelum dihantar ke rumah abang Bet dan kak Mis yang memesan.

Selesai masak kuih, saya mengemas rumah seadanya, memasang langsir baru, memasang kusyen baru, lapik meja, tempat menyimpan biskut, kuih di samping menyediakan ramuan masakan lauk.

Malam Syawal saya cukup letih menyediakan kelengkapan raya. Bunga plastik yang saya hendak gubah, tidak jadi digubah. Saya terlentok tidur di depan pintu. Saya dan Isda sempat menghiris sayur untuk dimasak Subuhnya. Saya tidur sekitar jam 1.00 pagi.

Subuh lagi selesai solat, saya terus ke dapur untuk masak. Masak nasi putih, ayam masak merah, daging masak kicap dan sayur campur. Saya menyediakan makanan seadanya untuk menyambut Syawal sementara suami ke Surau Nurul Khair untuk Solat 'idul Fitri.

Tak seperti biasa, Syawal kali ini kami terlebih dahulu menjamu selera ke rumah Kak Misnah kerana membuat Rumah Terbuka Raya Pertama. Emak tidak menyediakan jamuan seperti tahun-tahun lepas kerana kak Mis sudah menyediakan semuanya.

Seusai makan, barulah kami anak beranak dan adik-beradik bersalaman mohon ampun dan maaf kepada ibubapa, suami-isteri, anak-anak, ipar duai dan anak-anak buah di samping tradisi kami bagi yang berkeluarga memberi angpau raya kepada anak-anak.

Saya cukup gembira menyambut 1 Syawal tahun ini. Selepas melayan abang2 dan kakak2 yang berkunjung ke rumah kami, sekitar 1.00 petang barulah kami berangkat ke rumah mertua di Sinjan. Apapun, biarpun letih saya berpuas hati dengan aroma asli raya di kampung seadanya.

Armiza Nila

Kg Semariang Batu, Petra Jaya, Kuching, Sarawak

28 Syawal 1427H

Thursday, November 16, 2006

Mama Unsang



Gambar : Wajah Mama Unsang di sisi suamiku (Hanafi) dan anakku ('Irfan)

Inilah wajah mama kandung suamiku yang telah 31 tahun tidak pernah dikenali rupa parasnya. Aku terperasan perasaan suamiku terhadap mamanya. Mama cukup baik melayan kami anak-beranak selama seminggu di Sualai.

Mama yang selalu sakit2 nampak cergas pula bila mendapati Nafi kembali ke pangkuannya. Memang sebak tika itu. Beritanya mama pernah dihantar oleh ambulan emergency ke Hospital KK kerana menghidap sakit paru-paru. Alhamdulillah, kami memanjatkan kesyukuran kepada Allah Yang Maha Kuasa kerana telah menemukan kami terutama suamiku sebelum apa-apa yang tidak baik terjadi kepada mama.

Sepanjang di Sualai, mama tidak lokek berbelanja. Mengenangkan menantunya yang mengidam macam2, mama masakkan saja apa yang dimau saya mengalahkan melayan anaknya sendiri. Ketam bakau, udang sungai, daging pelanduk, kelupis, sayur bunga durian, ikan tamban masak empap masam, ikan semilang masak kuning semuanya saya rasai dengan enak sekali. Kak Lina (kakak sulung Nafi) adalah orang yang paling sibuk melayan keinginan saya. Pergi ke bandar Lawas, kak Lina berkejar2 mencari daging kerbau yang popular di Lawas kerana harganya hanya sekitar RM8.00 sekilogram. Bila dimasak goreng kering, manis rasa dagingnya mengalahkan daging lembu di Kuching.

Mama Unsang sibuk menyiang ikan tamban hidup untuk dibuat empap (bahannya terdiri daripada banyak asam kundur kering, cili giling, garam dan ajinomoto). Rasanya masam masin.

Memang pasal melayan anak yang lama sudah tidak bersua keluarga suamiku nombor satu. Aku cukup hiba berbaur gembira. Dalam keadaanku yang morning sickness yang teruk, mamalah yang melayani karenah 'Irfan dan Adib. Mama menyediakan Uyut (Buaian) - (Unggak) bahasa Kedayan dari kain batiknya untuk menidurkan anak-anakku. Apalagi 'Irfan yang jarang dibuai olehku, merasa seronok dan nyenyak sekali tidurnya.

Bahkan semua keperluan kami anak-beranak dipenuhi oleh Mama dan keluarga dengan sempurna.

Armiza Nila

Friday, November 10, 2006

Mengenang Sualai II


Gambar : Anak-anak saudara suamiku - sedang sibuk membuang kulit ikan tahai.

Orang paling gembira menerima kedatangan suamiku adalah ibu kandungnya Mama Unsang. Di wajah tuanya terpancar kegembiraan teramat menerima kehadiran dan menatap wajah anak kandungnya setelah 31 tahun terpisah. Begitu juga suamiku. Terpampang wajah gembira bercampur pilunya di saat bertemu seluruh ahli keluarganya.

Mama Unsang berbangsa Kedayan-Brunei tidak lekang memeluk ciumku dan anak-anak. Mereka pun kelihatan serasi dengan nenek kandung mereka tapi belum mengerti kenapa semua ini terjadi.

Keesoakan harinya, pagi-pagi lagi selepas bersahur, aku menyambung tidur kerana masih keletihan. Aku kuatkan diri untuk berpuasa malangnya bila menjelang tengahari mualku datang bertunda-tunda dengan muntah dan akhirnya aku mengalah untuk berbuka sahaja. Sejak awal pagi, seorang demi seorang saudara suamiku datang menjenguk kami di rumah Mama. Adik-beradik bapa mertuaku yang sebenar dari ibu dan bapa yang sama hanyalah tiga orang. Arwah bapa mertua (Bolhassan) yang bongsu, Tangah Sari dan Tua ... (aku lupa namanya). Mereka datang menjenguk sambil menangis sendu kerana baru pertama kali bersua. Mamit Ustazah Samsiah (sepupu bapa mertuaku) dan suaminya Pak Damit Ustaz Matusin turut menziarahi. Mamit Samsiah yang becok mulutnya bercerita tak henti-henti pun menjejak kasih dan menceritakan bahawa anak-anaknya ada belajar dan bekerja di Kuching dan minta aku bertemu dan menjenguk mereka. Airmata terus mengalir dari seorang ke seorang yang datang berkunjung.

Sepupu suamiku, Kak Alam, Kak Banun dan Kak Tijah (anak-anak Tangah Sari) bersama anak-anak tak putus2 mengunjungi kami. Terasa sebak dan keharuan yang teramat.

bersambung....

Tersentuh...

petikan daripada saifulislam.com...

Tetapi Rahmat Allah bukan perkara kecil. Ia diminta dengan tawasul kita kepada sifat al-Wahhab Allah SWT. Saya baru mendengar kuliah 99 nama Allah tentang al-Wahhab dari Ustaz Kariman dan ia menambah hiba di hati saya.

Allah sebagai Tuhan yang bersifat al-Wahhab bermaksud Yang Maha Memberi. Namun memberi dengan sifat al-Wahhab itu, terkandung di dalamnya lima sifat:

(1) Memberi tanpa meminta apa-apa balasan. Allah, Tuhan yang al-Wahhab itu Maha Kaya, tidak perlu kepada Makhluk. Kerana itulah Allah SWT Memberi dengan sifat-Nya yang al-Wahhab tanpa mengurangkan langsung perbendaharaan-Nya. Percikan sifat al-Wahhab itu Allah limpahkan kepada jiwa ibu bapa kita agar mereka kaya dengan kasih dan sayang. Sayang kepada seorang anak tidak berbeza dengan sayangnya kepada 9 anak yang menyusul kemudian. Anak durhaka, menconteng arang ke muka, mereka masih terus memberi kasih sayang, kerana mereka beroleh kasih sayang Rahmat Allah yang al-Wahhab.

(2) Memberi secara berulang-ulang. Al-Wahhab terus memberi berulang kali, tidak jemu Memberi dan tidak Marah diminta. Percikan sifat inilah yang Allah limpahkan ke jiwa ibu bapa kita. Mintalah susu pada setiap malam di usia kecilmu. Ibu akan bangun meraba dinding mencari cahaya, demi anak yang diberikan hati dan cinta. Dia tidak jemu, bahkan sejurus selepas kita dewasa, diberikannya pula cinta itu kepada adik kecil yang baru menjenguk datang ke hidup duniawi.

(3) Memberi tanpa diminta. Allah SWT Tuhan yang al-Wahhab, memberi tanpa diminta. Hitunglah pada pelbagai yang ada di sekeliling kita. Dia berikan kita wajah yang cantik tanpa kita minta. Dia berikan kita sahabat yang baik, tanpa kita minta dan jangka. Allah itu Maha Memberi dengan sifat-Nya yang al-Wahhab. Sifat inilah yang Allah tanamkan kepada naluri ibu dan bapa. Pelbagai keperluan dan hiasan hidup diberikan tanpa diminta. Ibu mencium dahi, ayah menyapu kepala, semuanya demi sayang mereka kepada kita, sayang yang diberi tanpa diminta.

(4) Memberi sesuatu yang amat berharga. Allah Dia yang al-Wahhab memberi dengan sifat itu perkara-perkara besar yang amat berharga. Dia kurniakan kita dengan sifat al-Wahhab itu, bukanlah hiasan-hiasan dunia yang tidak berharga. Al-Wahhab, dari-Nya datang RAHMAT yang menyelamatkan kita, mengampunkan kita, memelihara kita tanpa menghitung-hitung satu taat dibalas nikmat, satu maksiat dibalas binasa dan kiamat. Peluang demi peluang diberikan. Sehinggalah sampai masa pintu taubat itu Dia tutup atau kita menutupnya sendiri. Semuanya diberikan kerana kita hidup untuk TUJUAN yang besar. Cebis-cebis sifat inilah Allah limpahkan kepada jiwa ibu dan bapa kita. Diberikannya kasih sayang yang tidak mampu diberi walau oleh dua pasangan yang paling bercinta. Kasihnya ibu membawa ke syurga, kasihnya ayah selama-lama. Semuanya diberi agar kita membesar penuh sempurna, menjadi insan yang berjaya dan mulia.

(5) Memberi sesuatu yang baik untuk menghasilkan kebaikan. Allah jua dengan sifat al-Wahhab memberikan pelbagai kebaikan kepada kita, agar dengan kebaikan itu kita sambut dengan syukur dan taat, berupa khidmat kepada sesama insan. Diberikan-Nya kita harta, agar kita bersedekah. Diberikan-Nya kita ilmu agar kita berdakwah. Diberikan-Nya kita pelbagai yang baik, agar dengannya kita berbuat baik.

Kita mohon agar Allah limpahkan Rahmat-Nya kepada kedua ibu bapa kita. Allah memberikan rahmat itu dengan sifat al-Wahhab-Nya. Dengan itu jualah diberikan-Nya ibu dan bapa kita kasih sayang tanpa syarat untuk anak-anak mereka. Dengan itu jualah mudah-mudahan Allah mengasihani kita tanpa syarat, mengampunkan kita tanpa syarat. Kerana syarat Allah terlalu perkasa untuk disahut oleh hamba yang lemah dan kerdil seperti kita.

"Ya Allah, ampunkanlah dosaku, ampunkan dosa ibu bapaku dan rahmatilah mereka dengan kasih sayang-Mu, sebagaimana mereka menyayangiku ketika diriku masih kecil".

Ameen.

p/s..Ustaz Hasrizal, jika terbaca blog saya, maaf kerana saya memetik kata-kata hikmah ini tanpa kebenaran terus dari Ustaz. Saya kira ia dalam IT boleh saja digunapakai oleh sesiapa

Armiza Nila tersentuh dengan tulisan Al-Ustaz Hasrizal ini berkenaan peranan ibubapa terhadap anak2...betapa ia menjadi pengajaran dan bekalan buat saya selaku ibu kepada anak2, isteri kepada suami dan anak kepada ibu dan bapa saya yang masih menghirup nafas hingga ke saat ini. InsyaAllah...

13 tahun yang lampau...

saya pernah bercita-cita mau menjadi pendakwah bebas selepas tamat pengajian.

namun cita-cita tinggal cita-cita cuma semangatnya masih berbara di jiwa saya yang serba kekurangan ini.

lantaran tidak berupaya melanjutkan pengajian seterusnya saya quit dengan berat hati dan terus mendapat tawaran pekerjaan satu demi satu dari swasta, state sehinggalah ke federal.

alhamdulillah, setelah 13 tahun meninggalkan zaman persekolahan, usia saya banyak dihabiskan mengumpul pengalaman sebagai karier. dan paling membanggakan saya menjadi penulis - yang sekaligus dapat juga mencuba menyampaikan dakwah secara terang mahupun bersembunyi (simbolik).

moga Allah memperkenankan doa saya untuk menjadi [pendakwah bebas] dalam arena penulisan yang mendapat keredhaanNya

Armiza Nila
mengenang IIUM

Secebis kata jiwa - KAWAN

[kawan ketawa senang dicari
kawan menangis jarang ditemui]

kata-kata ini benarnya
kalau ia tak benar tak mungkin ia terungkap
dan sering meniti di bibir insan bernama manusia

kawan makan kawan
kawan jadi lawan
kawan menawan
kawan minum secawan
- jadi racun berdendam
: semuanya adalah lumrah dalam kehidupan
manusia

sesekali
aku jadi muak berkawan
terutama sesama perempuan
bukanlah bermakna aku membenci mereka
yang suka berjaja mulut dan fitnah cerca
namun hakikatnya terlalu pahit untuk dihadap
apatah untuk dihadam
jadi daging jadi jiwa
meresap otak
mencecah tubuh
menjahit raga

kawan
hentikanlah opera
filem paling box-office kau ciptakan
aku semakin mengerti
sanggup kau menutupi bencimu
dengan pakaian laknat
bernama HIPOKRIT!

ikhlaslah walaupun pahit kuterima
: bukan seerti tika ini
jadamnya macam pohon khuldi
memisahkan Adam dan Hawa
memisahkan erat Kau dan Aku.

Armiza Nila
POLIKU
06 Nov 2006

... di bawah ini komen berharga dari seorang pengkritik misteri Saudara Penagunung yang amat saya hargai...

alahai

alahai saudara armizanila. lumrahnya manusia memang begitu. dalam setandan pisang tak semua bagus.

anggap saja segala-galanya sebagai dugaan yang menguji ketabahan dan kecekalan terutama anda sebagai perempuan.

sudah menjadi perempuan!

jika mereka berbuat onar, itu adalah kelemahan mereka.

anda yang punya kemanusiaan yang tinggi, harus banyak bersabar.

jangan melawan api dengan api. lawanlah dengan sejuk air. itu ilmu daripada ahli bomba.

anda perempuan kepada seorang kawan itu, anda juga isteri kepada suami itu, anda juga ibu kepada anak-anak itu.

tapi paling pentingkan, anda ADALAH HAMBA KEPADA PENCIPTA itu.

jadi seribu satu hal, sepatutnya menjadikan anda pemikir bahawa manusia memang dilahirkan serba kurang.

tanggapilah dengan senyum dan sabar, biarpun di dalam dada debarnya dapat meruntuh langit.

syaitan larinya lebih laju daripada alir darah. ingatlah itu saudara armizanila.

itulah perang yang lagi satu, kata m. nasir.

p/s....saya amat menghargai kata-kata hikmah yang keluar dari jiwa seorang penagunung ini. lantas itulah saya memasukkannya ke dalam blog unutk mempercantikkan dan memeriahkan lagi suasana blog saya.

Thursday, November 09, 2006

Mengenang Sualai


01 Otober 2006, pertama kali saya dan keluarga menjejak kaki ke Kota Kinabalu dengan menaiki pesawat Air Asia selama satu jam setengah.

Setiba di Airport KK, sudah ramai orang menunggu sanak saudara. Belum sempat kami meninjau keluarga suamiku yang tak pernah dikenal paras rupa sebelum ini, tiba-tiba seorang wanita 40-an menghampiri suamiku.

"Kamu Si Nafie,"tanyanya sembari menangis tiba-tiba.

Suamiku yang terdiam hiba mengangguk perlahan-lahan.
Lantas dua orang wanita 40-an dan seorang kanak-kanak perempuan manis memeluk dan mencium kami empat beranak sambil menangis pilu tanpa menghiraukan kesibukan orang ramai yang lalu-lalang. Aku turut terhiba.

Kakak suamiku bernama Lina yang menegur kami mengetahui wajah kami melalui gambar yang dikirim pada rakanku Ramlah beberapa bulan yang lalu. Katanya wajah Si Nafie mirip wajah Abangnya Si Seven (Tujuh).

Maka bermulalah perjalanan menjejak kasih suamiku di bulan Ramadhan yang penuh barakah.

Perjalanan menuju Lawas dari Kota Kinabalu yang sebenarnya mengambil masa 3 jam menjadi 6 jam kerana kami banyak singgah seperti di Beaufort dan Sipitang dan aku pun dah tak ingat lagi nama tempat lainnya. Kami selamat sampai ke Kampung Sualai tepat jam 7.30 malam.

Kedatangan kami pada malam itu disambut meriah oleh semua adik-beradik dan keluarga kandung suamiku. Macam pengantin baru pulak lagaknya. Riuh-rendah bunyi rumah suamiku menyambut kehadiran kami. Kami lantas dijamu jamuan malam dengan sambal ikan tahai, sup ikan tahai, sambal asam, kari ayam dan sayur kobis tumis. Malam itu kami makan beramai-ramai dan berbual sehingga lewat malam. Semua keluarga suamiku bermalam di rumah ibunya di Sualai.

Armiza Nila
09.11.06

...bersambung

Thursday, November 02, 2006

Inilah keluarga kandung suamiku


inilah suasana hiba berbaur ria tatkala mau meninggalkan keluarga besar (kandung) suamiku di Kampung Sualai, Lawas

Armiza Nila
2 nov 2006

Hulubalangku


hulubalangku
kaulah pelindung mama
kaulah mutiara jiwa!

armiza nila
semariang batu
2 Nov 2006

Wednesday, November 01, 2006

Kepada Sang Suami

Salam hormat,

kepada sang suami di luar sana- fahamilah keadaan yang melanda isteri-isteri anda sekalian tika dia sedang bergelut mengandungkan anak-anak dari benih anda. Saat mengidam adalah period yang amat mencabar keimanan dan kesabaran segelintir wanita yang mengandung. Itulah yang dialami saya- bukan sekali dua malah kali ini yang ketiga keadaannya tetap serupa.

Apa saja yang masuk ke dalam mulut dan perut saya pasti akan terkeluar balik melalui mulut kerana mual yang teramat (morning sickness) yang teruk kata doktor. Sehinggakan kadang2 saya memaksa diri untuk tidak menyentuh apa2 makanan atau minuman buat seketika lantaran merajuk pada diri sendiri. Anehkan... saya paling tidak dapat menerima makanan berunsur protein seperti daging, ayam, ikan, susu, milo, minyak, bawang dan seangkatannya. Kekadang saya hanya bergantung kepada sayuran dan buah2 an saja termasuklah air kosong.

Entahlah berapa lama saya akan menghadapinya. Kandungan sudah mencecah tiga bulan, keadaan kesihatan saya tidak menentu seperti pasang surut air. Sedikit sebanyak rutin tugas saya di pejabat terjejas. Saya memohon ehsan boss yang mana prihatin dengan keadaan saya. Saya sebenarnya takut pekerjaan saya menurun gara-gara hamil. Namun apakan daya, itu saja kemampuan saya. Biarlah saya merangkak-rangkak untuk menyiapkan apa yang patut dan saya sentiasa sedar akan tanggungjawab saya.

Ketiadaan suami, saya memandu kenderaan sendiri ke pejabat dengan pening-pening kepala dan 'nyawa' yang mual. Sesekali saya berhenti di persimpangan jalan untuk muntah. Inilah dugaan yang maha hebat pernah saya alami semasa mengandung. Kekadang saya menangis sendirian. Namun segalanya sudah ditetapkan dan saya menerimanya seadanya walaupun dengan hati yang berat.

Sakit ini bukan nak mengada-ada tapi adalah buatan sang lelaki (suami)...kata teman lelaki sepejabat SAKIT BUATAN!

Armiza Nila
POLIKU
1 Nov 2006

Monday, October 30, 2006

Salam 'Idul Fitri Daripada Armiza Nila and Family

Waktu Asar, petang Ahad 6 Syawal, Armiza Nila sibuk di rumah bonda kerana ada 'open house' acara makan-makan nasi, mi goreng dan lauk pauk daging ayam, kambing, lembu dan ikan tahai berserta ulam-ulaman.

Dalam keriuhan orang ramai dan rakan2 Armiza Nila yang sudah pulang setelah kekenyangan, Armiza Nila terlihat kelibat Bang Sajali menyusuri jambatan panjang menuju ke rumah bonda. Miza lantas mengepung dari belakang. Tidak salah - YusufFansuri, Bang Sajali bersama Zainal Abidin, berjalan dikit-dikit meniti jambatan panjang ke rumah saya.

Kunjungan Asar itu, amat bermakna buat Armiza Nila dan keluarga. Biarpun beraya tanpa suami yang bertugas di sempadan demi mempertahankan negara, Armiza tetap gembira dengan kunjungan kerabat API. Yang lucunya mereka bertiga bergambar sakan macam lagak YB mengunjungi kawasan pedalaman...ada projek baru nak masuk agaknya. Dari depan jambatan sehingga ke beranda belakang rumah Armiza habis diambil gambar oleh mereka bertiga.

Armiza Nila ditemani Adib dan 'Irfan gembira menyambut kehadiran kerabat API. Yusuf Fansuri begitu mesra dengan anak-anak Armiza Nila....tanda2 awal menjadi suami dan ayah sudah nampak pada perlakuan Yusuf terhadap anak-anak..hehehe...jangan marah Suf.

Percakapan sekitar sastera dan aktiviti yang akan dijalankan oleh API. Walaupun Armiza Nila semacam 'darurat' kerana masih dalam 'mengidam' yang teruk, namun pergerakan penulisan tetap diteruskan atas tulang belakang kerabat API.

Kesempatan ini Armiza Nila-Maslina Mahbu, Mohamad Hanapiah Baki, Muhammad 'Irfan Musaiyar Mohamad Hanapiah dan Muhammad Adib Nifail Mohamad Hanapiah mengucapkan salam 'Idul Fitri buat kerabat API dan seluruh kaum muslimin dan muslimat di seluruh dunia.

Semoga kemenangan ini akan berterusan sehingga ke akhir hayat kita. Amin

Armiza Nila
Semariang Batu
7 Syawal 1427H, 30 Nov 2006

Sejarah Tercipta di Lawas

Salam,

sejak kembali dari Lawas, Armiza Nila belum berkesempatan mengupdate blog lantaran bebanan tugas yang melambak dan maha segera di kantor.

InsyaAllah, dalam sedikit masa lagi Armiza Nila akan mencoretkan catatan kenangan di Lawas buat tatapan di blog kesayangan ini.

Armiza Nila
30.11.06

Friday, September 29, 2006

Ke Lawas

Salam,

Saya, suami dan anak-anak akan menjejak kasih ibu dan adik-beradik kandung suami saya di Lawas. Kami akan berangkat dengan pesawat Air Asia ke Kota Kinabalu, Sabah dan akan dibawa ke Lawas oleh kakak suami dengan jangka perjalanan 2 jam setengah.

Atas dasar anak yang seharusnya menyusuli ibu, saya dan suami nekad ke Lawas walaupun dalam bulan puasa kerana keadaan ibu mertua yang sakit-sakit.

InsyaAllah, di Lawas saya akan mencipta sejarah baru yang pasti bakal di kongsikan buat rakan pembaca dan peminat sastera.

Cuma doakan perjalanan pergi dan kembali kami sekeluarga pada 01 Oktober hingga 07 Oktober 2006.

Salam ukhuwah, salam Ramadhan.

Armiza Nila

Thursday, September 21, 2006

untuk kesekian kalinya....


Saya diserang sakit-sakit badan selama 2 hari berturut sehinggakan terlalu lemah untuk bangkit dari lena. Sengalnya bukan kepalang. Pening kepala yang bukan-bukan. Tidur yang kurang enaknya. Langsung hari kedua membawa suami ke klinik swasta berhampiran.

Dalam hati, saya memang menjangkakannya, cuma pengesahan Doktor lebih elok demi kesihatan. "Tahniah! Anda memang tak dapat 'disentuh',"kata Dr. Aisyah dengan ramah.
"Kandungan anda baru berusia 5 minggu," tegasnya. Lantaran terlalu lemah aku diberikan cuti sakit satu hari.

Sejak itulah sehingga ke saat ini, sekujur armiza nila bagaikan nak terlentang 24 jam di atas empuk tilam. Apakan daya karier tetap diteruskan biarpun berdikit-dikit. Menulis. Oh ya, menulis pun armiza nila berdikit-dikit sambil membaca blog2 teman sastera bagi mengasah minda dan memperkaya perbendaharaan kata.

Armiza Nila tidak akan berhenti di sini. Saat tenang, armiza nila akan pergunakan sepenuhnya.

Kasihan Si Adib Nifail. Baru setahun 20 hari, lagaknya masih terlalu manja pada mama. Merengek berkali-kali waktu lenanya. Kata ibu, adiknya di dalam perutku, lantaran itu Adib cemburu. Adib tidak puas dimanja pelukcium. Adib menagih kasih mama. Apatah lagi 'Irfan Musaiyar, demamnya baru kebah. Dua hari mama bersengkang mata. 'Irfan tak berganjak dari tilamnya. Alhamdulillah, mama sudah mampu lega meski manja 'Irfan melebihi adiknya Adib. Anak-anak, siapalah kalian, cuma tahu mengharap perhatian dan kasih mama tanpa mau tahu keperitan yang mama lalui untuk melahirkan adik-adik seterusnya - membesarkan keluarga kita.

Untuk kesekian kalinya... Armiza Nila akan menempuh 'tofan durja' dengan gagah jiwa perkasa minda biarpun armiza nila terpaksa merangkak2 perlahan-lahan.

Armiza Nila
Semariang Batu
21.09.2006

Friday, September 15, 2006

Maghrib di Langit Teluk Kemang



Maghrib di langit Teluk Kemang
cahaya jingga menyelubung wajah cakerawala
saat tabir siang dilabuhkan

oh Tuhan!
betapa kebesaran-Mu
tiada bandingan
tak tertutur bicara
bagi mengungkap
kesenian dan keindahan
ciptaan-Mu
ya Tuhan!

Armiza Nila
Teluk Kemang
Port Dickson
17 Ogos 2006

Wednesday, September 06, 2006

Hari Lahir Pertama Muhammad Adib Nifail

Malam tadi, 5 September 2006, hari lahir yang pertama Muhammad Adib Nifail disambut lewat 5 hari yang sepatutnya jatuh pada 01 September 2006. Ketika itu, mama masih pergi berjuang di medan rasa dan jiwa sebagai orang awam yang dilatih tentera. Ciuman mama sampai ke wajah mungil Adib tepat 02 September 2006 sebaik saja latihan khemah tahunan tamat. Kebenaran pulang awal ke tempat masing-masing diberikan kepada anggota yang bertugas dengan kerajaan/swasta pada Isnin - 4 September 2006.

Petang semalam, mama ditemani anak2 buah memasak ala kadar untuk jemputan di kalangan adik-beradik dan anak2 buah sendiri sahaja. Sambutan kecil2an untuk memeriahkan hari lahir Adib yang petah 'kelaka ulat'. Perkembangan anak ini cukup berbeza daripada kakandanya 'Irfan. Adib sudah bisa berjalan dalam usia genap 11 bulan dan mula bertutur pelat dalam tempoh menjangkau 12 bulan. Kini Adib sudah bisa berlari kencang dan berani naik 'kuda rotan' sendiri2 dengan tangkasnya menghayun kaki dan tangan menghenjutkan badan dan kepala 'kuda rotan'. Happynya Adib tanpa risau atau memperdulikan keresahan dan kegusaran mama lantaran kelincahan sikapnya.

Adib batuk sembari muntah2 dalam tidur selepas acara ulangtahunnya sekitar 11 malam. Saya cukup bingung dengan kesihatannya. Tapi kata orangtua, "aik mansang" - tahunnya berubah - itulah sebabnya hormon Adib bertukar sering demam2. Pagi ini Adib dibawa ke klinik atas temujanji di KIAMJ untuk suntikan MMR genap 1 tahun. Sekali sahaja tangisan Adib kedengaran. Ternyata Adib anak yang tabah dan kuat. Hakikatnya mama lahirkan Adib dalam keadaan cukup menakutkan sehingga pernah terasa fobia mahu melahirkan. Tapi kemanjaan, kemesraan dan keberanian yang ditonjolkan Adib membuatkan mama berubah fikiran dan insyaAllah akan menambah saham...

Semoga Allah panjangkan usia, murahkan rezeki dan pertingkatkan kepintaran Muhammad Adib Nifail untuk menjadi mukmin yang berjaya dan berguna kepada masyarakat dan negara Islam.

Armiza Nila
Kg Semariang Batu
6 Sep 2006

Di mana - gila kuasa




di mana saja kuberada
ia tetap memagariku
cuba menidakkan kebolehanku

aku sedar diri
ada nama
ada pangkat
ada kuasa
tapi aku
tak gila kuasa

di kantor
di markas
di medan
di kelas
di meja pegawai gaji
gila kuasa merajalela
menghentak-hentakkan dirinya
dalam dalam diri setiap manusia
yang lapar dahaga
air gila
air kuasa
alir letrik
mencantum
dalam benak
dalam sukma
dalam hati
dalam kepala
terpacul ringan
dari seulas bibir-bibir durjana!

gila kuasa
kau takkan ke mana
akhirnya kau kan kecundang juga
menyembah bumi
lebur jadi sia-sia...

Armiza Nila
Kem Semboyan, Kota Samarahan
06 September 2006

Thursday, August 10, 2006

Puisi : Bahasa Kepada Lelaki

Pagi ini, saya dikejutkan oleh sepucuk surat dari DBPCS. Pada mulanya saya tidak merasakan apa2 kerana Huzna Sait telah menghubungi saya minggu lepas bertanyakan alamat tempat kerja kerana menjemput saya semasa Hari Penyampaian Hadiah DBPCS.

Dan... tika membaca satu-persatu isi kandungan surat itu, saya semacam tidak percaya bahawa saya bakal menerima Hadiah Penghargaan Penulis Sarawak 2005 daripada DBPCS. Tidak terlintas di fikiran saya, puisi spontan yang selalu jadi amalan saya termasuklah puisi "Bahasa Kepada Lelaki" yang saya lahirkan dari kemelut hari-hari yang saya hadapi dalam melewati kancah kehidupan sebagai seorang isteri, ibu, anak, adik mahupun kakak...akhirnya membuahkan hasil yang tidak terhingga.

Saya hanya mampu mengucap Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah... atas rezeki ini.

Saya tidak dapat menghadiri majlis ini kerana ber'outstation' di Negeri Sembilan. Siapa2 pun wakil saya nanti, saya juga mengucapkan terima kasih kepada "lelaki-lelaki" ini yang telah mencetus fikiran saya untuk terus menghasilkan puisi termasuklah karya kreatif lain, insyaAllah. Terima kasih juga kepada DBPCS kerana begitu prihatin terhadap penulis2 kerdil seperti saya.

Semoga perkongsian ini membuahkan semangat kepada segenap rakan penulis terutamanya kerabat API untuk terus memperjuangkan semangat diri demi semarak Sastera Sarawak...

Armiza Nila
10 Ogos 2006
@ A.P.I

Puisi : Bahasa kepada Lelaki

suntikkan sapa dalam bahasamu
masukkan lembut dalam suaramu
masakkan sopan dalam gerakmu
cernakan hormat dalam tingkahmu
- bahasa kepada lelaki -
gerutunya menjentik naluri
sang hawa yang perlu dimanisi
lenggok gemalai bahasamu lelaki
melebur lahar dada sang pertapa
bertuahnya kau dianugerahi
permintaanmu dituruti
kau tidak lagi sunyi
getarmu ada penenang kini
sang hawa bukannya hamba abdi
kau tengking sesuka hati
ia harus dihalusi
segenap bongkak tersembam di bumi
kau kuasai diri
olah bahasamu yang kasturi
setanggi benakmu kenanga sari
mewangi taman larangan ini
manis tebu di bibir
meresap ke dasar nubari
merentap kasar lubuk derhaka
menjadi semurni sungai yang mengalir
dari air terjun gunung serapi
bangga menepuk dada
kerna bahasamu lelaki
indah selubungku!
Armiza Nila
POLIKU
14 Jun 2005

Monday, August 07, 2006

Ogos Dan Kursus

Salam---

Saya akan meninggalkan pejabat dan berada di outstation hampir sepertiga ogos dan sepersatu September. Bermula hari ini (7 Ogos 2006) jam 2.oo pm sehingga 09 Ogos 2006, saya berkursus di JAKIM, Telaga Air untuk menimba ilmu menjadi isteri, ibu dan anak yang baik dan berjaya dalam membina keluarga Islam yang diredhai Allah. Kemudian pada 17 hingga 20 Ogos saya akan berangkat ke Negeri Sembilan , kursus urusan tugas baru. Dan akhir sekali disusuli Latihan Khemah Tahunan Askar Wataniah di Lapang Sasar Sempadi dan Kem Semboyan, Kota Samarahan mulai 21 Ogos sehingga 03 September 2006.

Mohon maaf jika saya tidak dapat mengupdate blog saya dalam tempoh berikut.

Walau apapun, saya tetap meneruskan minat menulis ini sehingga ke titisan darah dan hembusan nafas yang terakhir...

Salam hormat,
Armiza Nila
07 Ogos 2006
Poliku.

Friday, August 04, 2006

Puisi untuk Anjung Budi





Puisi : Merdekalah sukma Bonda
Karya : Maslina Mahbu @ Armiza Nila

Merdekalah sukma Bonda

Dalam melewati jangka perjuangan
yang maha hebat, padat
kecil lalu membesar, berat
meniti zikir di bibir, berbaur sembur tekad hati
bukan melawan takdir, menyingkir getir
menyelimut sebatang sukma kembara
sengsara adalah manisan nikmat tiada tara
merempuh aspal payah berdarah
demi sebuah cinta!

Di dada bonda
tercipta peta dan sejarah lara
menyambut seru dan azam jitu
mengikaterat silaturrahmi
dari hujung ke sempadan negeri
meredah belantara warni
juwita citraku :
sesejuk mata bonda
meningkah di hujung nyawa

Merdekalah sukma bonda :

Saat siren tangisan pertamamu
memecah sunyi di ruang sepi :
seorang khalifah lahir suci
menyambung sirat sempurna sifat
bangun membasuh lelangit jelaga
- lantas
sirna debu jadi kilauan murni
seindah merdeka sukma bonda

Ingatlah anakanda :
perit tanggung bonda
tiada mohon simpati
cuma kasihutuh terpatri
lekap paut di kalbuhati
ke mana benua berada
adat dijunjung budi dikendong
sepanjang era dikenang
seharum nama si empunya
seorang BONDA – sukmanya MERDEKA!

p/s...puisi ini saya ciptakan dalam tempoh beberapa minit sejurus selepas menerima panggilan Zach Manan disusuli risikan lantas pinangan dari RTM Kuching untuk Rancangan Anjung Budi...tarikhnya saya lupa...seminggu sebelum rakaman 28 Julai 2006
....dan impaknya begitu mendalam dan bermakna dalam biografi hidup saya...

04 Ogos 2006
POLIKU

Monday, July 31, 2006

Akhirnya Kasih Pun Terjejak...(sebenarnya)

Saya sedikit kecewa pabila apa yang saya tulis sebelumnya tidak dapat diposting. Namun itulah hakikat bahawa kita hanya merancang dan Dia(Allah) yang menentukan dan Berkehendakkan sesuatu samada jadi atau sebaliknya...

Apapun, saya tetap meneruskan penulisan ini mungkin dalam bentuk lain.

Ya! Setelah habis dari 'tekanan' persediaan rakaman puisi rancangan Anjung Budi TV1, niat saya untuk mempertemukan suami dan ibu kandung serta adik-beradik sebenarnya hampir tercapai.

Terlebih dahulu saya ingin merakamkan berbanyak terima kasih kepada rakan sekursus sdri Ramlah Buntak dari Lawas kerana telah menyampaikan pesan dan gambar kami 4 beranak kepada keluarga kandungnya. Itupun setelah disiasat semasa kak Ramlah bermalam di rumah saya.

Perasaan terharu menyelinap ke jiwa saya dan suami. Semalam selepas kak Ramlah pulang ke Lawas, kami menerima panggilan telefon bertalu2 dari keluarga kandung suamiku yang sudah lebih 31 tahun tidak dijejaki.

Alhamdulillah...itu saja ucapan yang mampu saya luahkan. Perasaan gembira dan sedih (terkilan) suami kerana dapat mendengar suara ibu kandungnya jelas terpampang di wajah beliau. Saya pula yang terlebih menitiskan airmata gembira.

Itulah yang dinamakan kekuasaan Allah. Jika Dia mahu, maka bertemulah.

InsyaAllah, keluarga kandung suami dalam perancangan membawa ibunya yang berbangsa Kedayan menziarahi kami di Kuching untuk menunaikan keinginan suami berjumpa beliau. Kami tidak dapat ke Lawas kerana tidak punya cuti yang mencukupi dan dibebani tugas.

Kg Sualai, Jalan Punang, Lawas. Di situlah tumpah darah kelahiran suamiku tercinta. Anak keturunan bangsa Kedayan. Dan saya tumpang gembira kerana anak-anak kami berdarah kacukan Melayu-Kedayan.

Armiza Nila
Kg Semariang Batu, Kuching.
31 Julai 2006

Monday, July 17, 2006

Kunjungan Terjah API




salam---

Yusuf & Zach (mewakili API) telah membuat terjahan ala Nas Melodi ke teratak kecil saya. Saya amat berbangga atas kunjungan seni begini walaupun saya tidak membuat sebarang persiapan. Saya kira Y&Z hanya datang untuk berkunjung biasa sahaja di samping membantu saya memperbetulkan puisi untuk rancangan Anjung Budi. Rupanya lebih daripada itu.

Saya sempat menonton Filem Pendek API berjudul De Tour lakonan Yusuf Fansuri secara monolog dalaman yang dilatari suara Zakaria Abdulmanan. Saya amat menyukai filem yang penuh simbolik ini meskipun hanya memakan masa 15 minit tapi amat berkesan di jiwa saya. Dan...saya akan terus menikmatinya untuk beberapa kali lagi bagi menghayatinya dengan sungguh-sungguh sehingga beroleh sesuatu yang berharga. Begitu tinggi harapan saya terhadap API!

O....rupanya kehadiran mereka berdua juga didorong oleh satu misi baru API yang akan menemui khalayak sedikit masa lagi. Dengan wajah rupa yang asli saya menjawab segala pertanyaan yang bertubi-tubi dari Yusuf dengan hati yang penuh ikhlas...

Serasa terlalu cepat waktu berlari. Y&Z pergi meninggalkan saya, suami dan anak2. Ternyata 'Irfan dan Adib begitu senang dengan kehadiran mereka berdua. Dan 'Irfan punya kemesraan yang lebih pulak terhadap Yusuf...jeng..jeng...jeng...(tanda2 awal, kata Zach!)hehehe..

Apapun, Armiza Nila sekeluarga mengucapkan berbanyak terima kasih atas kunjungan seni sebegini. Insya Allah kunjungan yang akan datang Miza akan sediakan persiapan yang lebih meriah bagi menghidupkan lagi suasana seni berlatarbelakangkan hutan paya bakau dan air sungai yang mengalir sepi....

Armiza Nila
Kg Semariang Batu
17 Julai 2006

Friday, July 07, 2006

Rumahku Seperti Taman Bimbingan Kanak-kanak



"Baguslah rumah kau suka dikunjungi kanak-kanak. Kau tahu murah rezeki kalau budak-budak selalu berkunjung ke rumah kau,"tutur abang Bet.

Begitulah keadaan "rumah kecilku tiang seribu". Setibanya sahaja aku di hadapan rumah sebaik balik dari kerja maka berbondong-bondonglah anak-anakbuahku membuntutiku sampai ke dalam rumah. Entahlah apa istimewanya aku di mata mereka atau sejukkah rumahku tempat mereka bermain... pertanyaan ini sering bermain di mindaku.

Aku biarkan saja anak-anakbuahku bermain bersama dua anak lelakiku yang masih kecil. Anak-anakbuah seronok di rumahku kerana aku menyediakan makanan ringan dan minuman untuk mereka sambil bermain barang mainan anakku yang bertimbun satu bakul besar. Entah ke mana kepala, entah ke mana badan, entah ke mana kaki tangan entah ke mana-mana mainan anakku yang sudah tidak cukup sifatnya dikerjakan anakku sendiri seperti lagak MacGiver pulak.

Aku memang cintakan kanak-kanak. Kerana aku pernah menjadi kanak-kanak. Kanak-kanak yang ceria. Kanak-kanak yang suka bermain sehingga sesat jalan mencari rumah bila Maghrib menjelma. Kanak-kanak yang suka mengadakan pertandingan nyanyian dan bakat sambil menyediakan hadiah kepada rakan2. Kanak-kanak yang suka main masak-masak (berdango). Seorang pelajar sekolah rendah yang aktif dan petah di dalam kelas sehingga menjadi harapan guru untuk cemerlang dalam peperiksaan Penilaian Darjah Lima. Namun segalanya berkecai angkara terlalu yakin pada diri boleh buat sambil kuat bermain tanpa banyak membuat 'revision'. Dan peristiwa itulah yang membawa keinsafan yang berpanjangan kepada seorang kanak-kanak itu lalu terus-terusan beroleh kejayaan demi kejayaan dalam pelajaran sehingga kini bergelar seorang isteri dan ibu. (Guru kepada anak-anak dan anak-anakbuah).

Aku menyingkap peristiwa ini bukanlah bertujuan megah diri. Cuma cuba membawa keinsafan betapa pengharapan yang terlalu tinggi diletakkan seseorang kepada kita bisa saja menghancurkan diri kerana diri merasa begitu selamat dan selesa tanpa punya akal yang panjang dan arah tuju yang jelas.

Aku tidak menyalahkan kedua orangtuaku yang buta huruf tapi bijak sekadar memberi kebenaran kepada guru 100% untuk mendidik anak-anak mereka sehingga berjaya ke tahap ini. Wahai ibu bapa di luar sana, janganlah terlalu menekan anak-anak dan mengeluarkan ucapan yang mengecewakan pada anak-anak yang kurang kepintarannya mahupun lemah penerimaannya.

Dan aku akan menjalankan tanggungjawab besar sedikit masa lagi bila kakakku memintaku menjadi guru tusyien kepada 3 orang anaknya berumur sekitar 6, 7 dan 9 tahun. Aku menerimanya sebagai satu rezeki dan cabaran. Rezeki yang membawa aku untuk terus mengembangkan ekonomi keluarga. Cabaran sebagai seorang isteri, ibu, karier woman dan guru tusyein. InsyaAllah...maka bertambah meriahlah suasana rumahku nanti yang penuh dengan ilmu di samping menggalakkan anak-anakku yang masih kecil mengenal pembelajaran lebih awal. Semoga Allah merahmati dan memberkati usaha ku nanti. Amin...


Armiza Nila
Semariang Batu, Kuching
07 Julai 2006 (hari ini genap 9 tahun perkhidmatanku bersama kerajaan)

Monday, July 03, 2006

Apa Lagi yang hendak dikata...


"Dia tidak aktif. Dia tidak layak memegang tugas itu. Aku yang sepatutnya di situ,"keluhnya dengan nada kesal dan geram.

Siapa si penutur rangkap pertama itu berani melabelkan kekuatan orang lain sebelum orang yang dimaksudkan 'lemah' itu mencuba? Lamakah sudah tempoh perkhidmatannya? Seperti dia sudah berkurun dan pandai dengan STPM yang dipegangnya.

***

Dia terus dipandang rendah. Kerlingan mata dari satu mata ke satu mata jatuh. Melirik benci padanya. Apakah salahnya pada mereka. Mereka yang suka membodek ketua demi kepentingan diri sehingga menidakkan kebolehan orang lain?!

***

"Apa lagi yang hendak dikata,"cetus hatifikirnya.

Manusia berjalan sezamannya. Tiada lagi kebenaran. Yang ada hanyalah hipokrit yang merejalela di dalam benak mereka.

Armiza Nila
....cetusan naluri yang luka
POLIKU
3 Julai 2006

Friday, June 30, 2006

Sematan


lambaianmu
membawa aku kembali
ke teratak bumimu
segala memori
seperti terbuka diari kusamku
seketika dulu
saat menjadi remaja yang bara

sematan
aku kembali
menjejakmu
mencari bakal kedamaian pasti
sebuah institusi
sebuah keluarga
satu cinta!


Armiza Nila
Sematan Palm Beach Resort
...bersama Puan Murie Bali semasa survey kawasan untuk Family Day BAKSRI POLIKU di Sematan...23 Jun 2006

Dua Putera


di pangkuanku
terselamat dua putera
dipeluk erat tanpa pura-pura
kasih tanpa sempadan
tiada berbelah bagi

dua putera
pengarang jantung mama
sedari kecil
dua putera mengerti
perjuangan tak sudah mama

dua putera
berjanjilah dan tepatilah
jadi anak berguna
pada agama nusa dan bangsa
titik darah keberanian mama
minumlah masuk ke dalam rongga-rongga
tubuh kalian
menjadi senjata
bawa bekalan
ke mana berada

dua putera
mama jadi bangga!

Armiza Nila
Kpg Semariang Batu
30 Jun 2006
p/s..penulis bersama dua putera - Muhammad 'Irfan Musaiyar & Muhammad Adib Nifail

Ulangtahunmu Kedua


Ulangtahunmu Kedua
mama senyum bangga
menonton keletah mu
Muhammad 'Irfan Musaiyar

17 Jun 2006
rengek tangis manjamu
menjentik-jentik naluri
keibuan mama
dan kau tersenyum bangga
tuturmu kurang jelas bunyinya
tapi ajukanmu ternyata benar

M. I. Musaiyar
sedari kecil mama berikan segala
demi kebahagiaan dan kesejahteraan
di kala mama tidak selalu di sisimu
berpergian mama
kau bermain-main di kalbu

'Happy Birthday To You'
nyanyian paling kau suka
tersembul lesung pipitmu
bersama deretan putih gigimu
bertepuk kedua telapak tanganmu
tanda kau ria

anakanda
ulangtahunmu kedua
mama jadi teruja
mendidik anak-anak
penuh sabar
penuh iman
penuh rasa
penuh hati
penuh sukma!

Armiza Nila
Kpg Semariang Batu
p/s...ketika menyambut ulangtahun kedua M.I. Musaiyar pada 17 Jun 2006 (berbaju kuning)

Mengenangmu Lela


Entah apalah nasib diriku
nun jauh di bumi asing
membawa sekujur tubuh
secukup-cukup saja
buat pengalaman pertama

mengenangmu lela
kita tidak pernah merancang bersua
meski sempat bersapa di Lapangan Terbang Limbang
sebelum menuju Hotel Purnama
senyum lirikmu manis dan masih kuingat
sepet matamu yang ayu

mengenangmu lela
setengah aku jadi malu
terkenang baik budimu
teman yang kau kenali
tak sampai seminggu

mengenangmu lela
betapa aku terharu
dan terjawab rakan dari bumi sendiri
susahku tertanggung di bahu
kubawa berlari-lari bersamaku
dan ternyata
kau begitu memahami beban di pundakku

mengenangmu lela
kasih seorang teman seketika cuma
nilainya tiada tara
menjadi ingat-ingatan
betapa murni hatimu

kuserah pada Illahi
terhutang aku budimu
segalanya tertulis untukku
'buat baik berpada-pada
buat jahat jangan sekali'

Armiza Nila
POLIKU
30 JUn 2006


p/s...penulis berbaju batik oren bersama teman Norlela Pawi di Dataran Jubli Mas MD Limbang

Tuesday, June 20, 2006

murah ikan tahai - murah hati


mengenang kemurahan hati kakanda hajah dayang mariam semasa berkursus di Limbang. Betapa orang asal Limbang yang kini menetap di Bintulu amat pemurah orangnya. Macam tahu saja armiza kesempitan wang kerana banyak belanja beli ikan tahai. Ada2 saja buah tangan dihadiahkan beliau buat saya seperti keropok ikan tahai, satay Limbang dan keropok2 mentah. Terima kasih kakanda Hajah Dayang Mariam.

~armiza nila~
bersama Hajah Dayang Mariam di Pasar Tamu Limbang

Ikan Tahai Limbang



di tengah bahang matari tegak

kususuri jalan-jalanmu Limbang

ikan tahai

pagimu mengetuk pintu diariku

bercumbu denganmu

sebelum sempat bertamu

~armiza nila~

deretan gerai di jalan Pasar Tamu Limbang.

15052006 - penulis sedang memerhati untuk memilih ikan tahai yang sesuai untuk buahtangan

Menunggu Mu



kuraba pekat malam

dalam penantian

menunggu Mu

dan akulah pengembara setia

tanpa jemu

menjejak kasihmu

~armiza nila~

Miri Airport

180506

7.30 malam

Meruang Mewaktu


Setiap kita punya ruang.

Setiap kita punya waktu.

Cuma kita sendiri tidak membenarkan ruang

tidak membenarkan waktu

untuk muhasabah diri

atau menerima teguran orang

dengan hatifikiran yang murni.

~amiza nila~
poliku - 200606

Thursday, June 15, 2006

Deklamasi Puisi 2006 dan sastera di Kuching.

salam,

Peringkat bahagian Kuching sudah pun berentap. Wakilnya saya tidak pasti. Yang pasti saya ketinggalan untuk sama-sama memeriahkan Malam Deklamasi Puisi 2006 Negeri Sarawak. InsyaAllah, saya akan menjadi penonton pada malam 23 Julai 2006 nanti.

Acara ini pernah saya ikuti dan dua kali mewakili Bahagian Kuching setelah memegang Naib Johan di belakang Zakaria Abdul Manan dan bersama-sama Cikgu Sofian Jalet (yang pernah menjadi guru teater saya di Rumah Sarawak - KPSU) suatu ketika dulu. Bagi saya, pengalaman mendeklamasikan puisi di depan khalayak ramai yang ketika itu memenuhi setiap ruang di Dewan Suarah adalah sesuatu yang amat membanggakan kerana terpilih menjadi peserta Finalis. Selalunya saya membuat persiapan pakaian yang paling menarik bersamaan dengan majlis yang diikuti di samping memeram dan menjeruk puisi dalam hatisukmajiwadanminda untuk dimuntahkan semasa malam sayembara. Dua kali pengalaman telah banyak mengajar saya untuk lebih giat dan gigih berlatih tanpa memperdulikan cemuhan orang luar yang sengaja menjadi penghalang/penurun motivasi setiap kali berjaya ke peringkat Negeri. Saya masih ingat, setiap kali saya berjaya ke peringkat negeri, maka berderinglah telefon daripada orang2 yang kurang mengambilberat selama ini sambil cuba memberi nasihat/melemahkan semangat(psikologi) kita samada boleh bertahan dengan gayacara sendiri atau mau mengikut telunjuk atau ajaran mereka.

Saya bukannya hendak mengangkat bakul sendiri cuma ingin berkongsi pada pembaca bahawa untuk menjadi seorang Deklamator yang benar2 memartabatkan jiwa bukanlah satu perjalanan yang MUDAH! Kecekalan hati, kekuatan dan keinginan yang tinggi antara faktor satu-satu kejayaan. Saya masih menyimpan cita2 untuk menjadi Johan Sayembara Deklamasi Puisi Peringkat Negeri Sarawak suatu hari nanti meskipun usia saya semakin menganjak dewasa. Dorongan daipada Mantan Johan Deklamator Sarawak saudara Zakaria Abdul Manan adalah pencetus cita-cita saya.

Sastera di Kuching

Ada orang kata A.P.I kurang bergerak sejak kebelakangan ini tetapi sebenarnya mereka tidak tahu bahawa A.P.I sentiasa berjalan dan beraktiviti tanpa perlu menghebohkan kepada orang ramai secara besar2an kerana suatu ketika dulu A.P.I sering mendapat liputan akhbar Utusan Sarawak lewat kegaitan2nya namun entah macamana Suadara Raden Azhar dinasihatkan supaya jangan mengambil maklumat daripada A.P.I lagi untuk ruangan sastera di US.

Bagaikan suatu kecaman hebat kepada A.P.I namun semua ini tidak pernah mematahkan semangat kami kerana masing2 punya tugas dan tanggungjawab terhadap diri dan pengkaryaan kerana kita tidak punya pemimpin2 yang ego dan mementingkan diri sendiri seperti yang saya dengar daripada mulut ahli PEKASA sendiri suatu saat dahulu. Lihatlah! dan terpulanglah...kita masing-masing punya keupayaan baik dari segi bakat mahupun kejayaan di bidang akademik dan kita mempunyai hak dan suara untuk meluahkan pendapat secara paling jujur dan telus.

Majulah sastera untuk Sarawak.

Monday, June 12, 2006

Seorang Orang




Ada Seorang Orang
Orangnya besar
harum namanya di peringkat nasional
cakapnya berdegar-degar
mau bergegar bumi darul hana

seorang orang
mahu melihat
orangorang kecil
jadi
orangorang besar
sebesar dia
atau lebih besar darinya

seorang orang
mengharap orangorang kecil
sedap masakannya
menyelerakan
bukan memualkan!

aku pelik
seorang orang
yang baikbaik
terserlah sebatang namanya yang sebenar
bila yang burukburuk
tersembur dari hati ke skrin pc
menjelmalah hantu
hantu pocong
hantu langsuir
pontianak harum sundal malam
hantu raya
hantu puasa?! (ada hantukah bulan puasa)...

seorang orang
jujurlah
jadi diri sendiri

"sekujur kecil
sebesar jiwa
bisa dikendong
ke mana-mana"

-itulah prinsip saya.

(utamakan martabat jiwa daripada martabat dunia)

Armiza Nila
p/s...Jadilah penulis yang jujur pada diri dan rakan-rakan anda jika mau karya anda diminati. Kadang2 sebagai pembaca, bila badan penulisnya (termasuklah hatinya) masih ada sifat ego yang tinggi akan kecemerlangan dirinya....lambat laun pembaca tidak akan menghormati apatah menghargainya....usahlah angkat bakul sendiri dan mencemuh kekurangan orang lain.

Hidup SASTERA SARAWAK!

Di persada gunung serapi...
12 Jun 2006