Thursday, November 09, 2006

Mengenang Sualai


01 Otober 2006, pertama kali saya dan keluarga menjejak kaki ke Kota Kinabalu dengan menaiki pesawat Air Asia selama satu jam setengah.

Setiba di Airport KK, sudah ramai orang menunggu sanak saudara. Belum sempat kami meninjau keluarga suamiku yang tak pernah dikenal paras rupa sebelum ini, tiba-tiba seorang wanita 40-an menghampiri suamiku.

"Kamu Si Nafie,"tanyanya sembari menangis tiba-tiba.

Suamiku yang terdiam hiba mengangguk perlahan-lahan.
Lantas dua orang wanita 40-an dan seorang kanak-kanak perempuan manis memeluk dan mencium kami empat beranak sambil menangis pilu tanpa menghiraukan kesibukan orang ramai yang lalu-lalang. Aku turut terhiba.

Kakak suamiku bernama Lina yang menegur kami mengetahui wajah kami melalui gambar yang dikirim pada rakanku Ramlah beberapa bulan yang lalu. Katanya wajah Si Nafie mirip wajah Abangnya Si Seven (Tujuh).

Maka bermulalah perjalanan menjejak kasih suamiku di bulan Ramadhan yang penuh barakah.

Perjalanan menuju Lawas dari Kota Kinabalu yang sebenarnya mengambil masa 3 jam menjadi 6 jam kerana kami banyak singgah seperti di Beaufort dan Sipitang dan aku pun dah tak ingat lagi nama tempat lainnya. Kami selamat sampai ke Kampung Sualai tepat jam 7.30 malam.

Kedatangan kami pada malam itu disambut meriah oleh semua adik-beradik dan keluarga kandung suamiku. Macam pengantin baru pulak lagaknya. Riuh-rendah bunyi rumah suamiku menyambut kehadiran kami. Kami lantas dijamu jamuan malam dengan sambal ikan tahai, sup ikan tahai, sambal asam, kari ayam dan sayur kobis tumis. Malam itu kami makan beramai-ramai dan berbual sehingga lewat malam. Semua keluarga suamiku bermalam di rumah ibunya di Sualai.

Armiza Nila
09.11.06

...bersambung

2 comments:

penabahari said...

Semoga kebahagiaan sentiasa meresapi kehidupanmu..Dik Armiza..

Armiza Nila @ Maslina Mahbu said...

terima kasih bang...abang jadi pencetus semangat saya untuk terus berkarya..

saya sering saja menunggu kemaskini blog abang...