Thursday, December 21, 2006

Menjadi Ketua


Menjadi Ketua

haruslah berwaspada
biar pahit di hati
jangan sampai menyakiti

menjadi ketua
bukan semudah kata-kata
periuk nasi orang jagalah ia
sesempurna

baik budinya dikenang jua
sekali jahatnya sehayat disumpahnya
jiwa takkan tenteram
hati takkan tenang
selagi kuasa merajalela
diguna semahunya
tanpa berani bersemuka
mulut terkunci berbicara
orang bawahnya
terkapai-kapai berkelana
bagus tidak prestasinya
sama sahaja

menjadi ketua
mengingatkan kita sebenarnya
usah mendabik dada
dengan pemberian sementara-Nya
sekali diragut-Nya
kita pula terpana!

Armiza Nila
[office politicing berada di mana-mana, ada kalangan kita yang bernasib baik meskipun kurang sempurna pekerjaannya dan tidak kurang mereka yang kurang bernasib baik [malang] bila tindakannya tidak dipandang walau sebelah mata.

Oleh itu, jangan pandang belakang....

POLIKU
211206

2 comments:

penabahari said...

petikan dari buku Tenas Effendy...

Keperibadian pemimpin:

Merendah tidak membuang maruah
meninggi tidak membuang budi

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

bang Pharo,

menjadi Pemimpin bukan semudah kata-kata

hanya mereka yang benar merelakan diri bertanggungjawab atas kepimpinannya layak bergelar pemimpin yang disegani

selebihnya mengampu-ngampu menjadi pemimpin sedangkan sebenarnya dia memperbodohkan dirinya kerana ketidakupayaannya...