Friday, November 02, 2007

Raya Bersama Nenek tersayang di Kampung Tambay, Kota Samarahan

[Armiza bersama Mak Wa Raabah]

Alhamdulillah, setelah sekian lama hampir setahun tak jumpa nenek tersayang, hajat saya kesampaian juga mengunjunginya pada raya ketiga.

Raya kedua, kami adik-beradik sekeluarga memang merancang nak menziarahi nenek yang tinggal dgn anak menantunya di rumah peninggalan arwah Pak Wet (suami nenek) di Kpg Tambay.

Kami terpaksa membatalkan hasrat kerana suami sakit muntah dan berak [Temuan] kata orang Sarawak dari pagi sampai jam 5.00 petang barulah suami rasa lega.

Raya ketiga, alhamdulillah saya sekeluarga dapat juga berjumpa Mak Wa Raabah.

Mak Wa Raabah sudah tua...usianya sudah menjangkau 100 lebih tahun...matanya rabun.
"Sik nampak muka kau Na. Nengar suara ajak,"ujarnya perlahan.

Mak Wa tidak betah lagi berjalan. Tapi ingatannya cukup kuat. Miza cukup sayang dan rapat dengan Mak Wa. Selalu saja menitis airmata tatkala memeluk dan mencium Mak Wa yang saya rindui.

Sebenarnya banyak tersimpan khazanah seni dalam jiwa dan dada Mak Wa. Itulah yang saya hargai dan cuba tuntut.

Dalam beberapa jam duduk di Kampung Tambay di rumah Mak Anjang Salmah itulah, sempat Mak Wa menurunkan jampi serapahnya untuk Tawar sakit dan keharmonian rumahtangga.

Saya tetap mengambilnya dengan menulis di kertas kerana bagi saya bukan saja mujarab tawarnya tapi keindahan seni dalam jampi serapah itu yang cuba saya kaji dan teliti.

Ini kerja org seni.

Saya cuma nak meneliti saja.

Jika ada masa panjang dan diizinkan Allah, ingin saja saya berlama2 berbual dengan Mak Wa yang tutur katanya cukup jelas. Mak Wa tidak "babo"... [nyanyuk] dia masih waras dan normal macam orang lain. Tak adalah nak menyusahkan anak cucu atau menantu nak membersihkan dirinya.

Cuma, yang terkilannya Mak Wa tak mahu tinggal sebumbung di rumah mak saya di Kuching yang lebih selesa. Dia tetap dengan hatinya nak tinggal di kampung bersama menantu dan cucunya kerana arwah Pak Anjang Jamal saya sudah beberapa tahun meninggal dunia.

Mungkin Mak Wa banyak kenangan di kampung. Itulah sebabnya beliau tidak mahu berganjak dari tempat asalnya walaupun anak cucu cicit moyangnya sudah mengalami perubahan hidup yang lebih selesa.

Apapun , saya bersyukur kerana masih punya satu2nya nenek yang cukup berseni.

Teringat masa kecil, nenek selalu bercerita sebelum saya tidur.

Agaknya darah seni nenek telah mengalir dalam diri saya.

Saya berdoa mudah2an nenek dipanjangkan usia dan saya bisa lagi mengutip khazanah seni yang masih bertapak di jiwa Mak Wa.

2 comments:

pharmy53 said...

Sayangi orang tua,mereka adalah permata yang amat berharga. Kita hanya akan merasai kehilangan mereka bila mereka telah tiada.

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

Benar bang Pharo. Saya amat menghargai setiap detik bersama nenda. Cuma kesibukan dan komitmen kita kadang2 menjadi penghalang...