Tuesday, January 13, 2009

Musim Persekolahan Anak, Cuti Rehat dan Musim Perkabungan

Minggu pertama bulan Januari 2009, saya mengambil Cuti Rehat setelah lama bercadang. Anak sulong - Muhd 'Irfan Musaiyar akan menjejak 5 tahun pada 17 Jun 2009, saya hantar ke Tadika ABIM Semariang. Saya pun menemaninya sekejap pada hari pertama kerana ada mesyuarat di pejabat jam 2.30 petang tetapi dikehendaki datang seawal jam 12.00 tengahari. Saya bercuti tapi tetap dipanggil bertugas.

Keesokan harinya, saya menemani 'Irfan ke sekolah dari jam 8.00 pagi hingga 11.30 pagi. Semalam dia bercerita air minumannya tumpah dan cikgu menyuruh penolongnya mengelap lantai. 'Irfan menangis. Dek kerana kasihan dan kasihkan anak, saya menemaninya ke tadika setengahari itu tetapi saya duduk menunggu di kawasan luar kelas sambil membaca buku. Irfan tidak menangis sepeti kanak-kanak lain sekelasnya. Dua hari berturut-turut 4 orang ibubapa terpaksa duduk sekelas menemani anak-anak mereka yang merengek atau pun menangis. Saya bersyukur kerana anak saya tidak mendatangkan masalah kepada saya mahu pun gurunya.

Hari-hari seterusnya, saya tidak perlu lagi menemaninya ke tadika. 'Irfan sudah pandai berkawan.

Pada 02 Januari 2009, saya menerima berita Mak Wa Ra'abah sedang nazak selesai solat Asar di surau pejabat. Saya lalu terkesima mengenangkan Mak Wa lalu menelefon suami untuk bergegas mengambil saya pulang bekerja untuk menziarahi Mak Wa lalu minta kebenaran bos untuk balik sebelum jam 5.00 petang kerana kecemasan mahu ke Kota Samarahan.

Sesampai di rumah saya mengemas apa yang patut lalu mandi. Jam 5.45, saya, suami, adik dan anakbuah pun berangkat. Semasa mengundurkan MyVi itulah saya menerima panggilan abang ipar memaklumkan Mak Wa telah menghembuskan nafas terakhirnya tepat jam 5.50 petang, 5 Muharram 1430H bersamaan 2 Januari 2009 - Jumaat.

Dalam keadaan hiba, kami meneruskan perjalanan ke kampung dan sempat menggunakan feri. Jam 7.30 malam barulah kami sampai dan sempat solat Maghrib, Isya lalu bersedekah Yaasin kepada arwah Mak Wa. Kerana hiba yang amat sangat saya memujuk suami untuk bermalam saja di kampung dan meninggalkan anak-anak kecil saya di bawah jagaan pembantu dan adik ipar di rumah mak. Saya tidak dapat menahan sebak kerana tidak sempat menemui Mak Wa ketika nazaknya.

Begitulah, cuti-cuti rehat saya diisi dengan aktiviti hari-hari turun tanah dan majlis tahlil arwah Mak Wa Ra'abah di Kpg Tambey, Kota Samarahan dari hari pertama hingga hari ke tujuh.

Sejak hari itu, hati saya masih sebak. Seakan-akan cuti rehat yang saya ambil itu secara kebetulan pula dengan pemergian nenek kesayangan saya.

Pada masa yang lain, saya akan menulis entri khas tentang Mak Wa Ra'abah bt. Haji Lias[31.12.1919 - 02.01.2009].

Al-Fatihah...semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya. Amin

2 comments:

pharmy53 said...

Takziah. semoga roh Allahyarham dicucuri rahmat Allah jua.

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

Terima kasih bang Pharo.

Muga doa kepada arwah sampai. Amin....