Thursday, March 19, 2009

Seniman dan PPSMI





Lawatan kali pertama ke Wira Bukit. Penulis bergambar kenangan dengan Helmy Samad


Setelah membaca beberapa blog teman penulis yang menghuraikan dan menceritakan tentangan Perhimpunan PPSMI terutamanya pada 07 Mac 2009, saya tergerak hati untuk menitip sepatah dua kata kerana naluri saya begitu mendesak-desak dengan peristiwa yang terjadi ini.

Lebih-lebih lagi seusai membaca entri Terdesak di Blog Helmy Samad, saya terharu dengan kehidupan yang dilalui oleh seniman kita terutamanya Sasterawan Negara A Samad Said yang begitu rapat rasanya hubungan saya dengan beliau meskipun bukan secara realiti. Saya merasakan amat rapat dengan SN A Samad Said kerana menekuni buku-buku tulisan beliau dan menjadi peminat setia beliau serta sentiasa ingin mengetahui perkembangan-perkembangan karya beliau. Biar pun agak lambat proses pembacaan saya yang teliti terhadap karya-karya beliau tetapi saya tetap berpuas hati dengan pencapaian peribadi saya itu.

Pak Samad sebagai Sasterawan Negara sanggup turun padang dan merasa penangan asap pemedih mata oleh pihak berkuasa yang seolah-olah menghalang perhimpunan aman itu. Saya begitu bangga dan terharu sekali dengan penglibatan para penulis-penulis di Semenanjung Malaysia. Syabas dan tahniah saya ucapkan atas usaha dan semangat kalian dalam menegakkan dan mempertahankan bahasa Melayu bahasa adat dan bahasa kesayangan milik kita. Seandainya saya juga berada di Kuala Lumpur pada waktu itu, saya juga akan turun padang.

Sebagai penulis yang menulis dalam bahasa Melayu, saya juga mempertahankan kedaulatan bahasa Ibunda ini. Kalau bukan kita bangsa Melayu sendiri yang mahu mempertahankannya, menggunakannya, memperkayakannya dan menjadikan ia perbendaharaan dalam jiwa dan minda kita, siapa lagi? Saya ingat, sedari darjah satu sehingga ke sekolah menengah saya bersekolah di sekolah yang menggunakan bahasa Melayu sebagai bahasa perantaraan yang utama. Bahasa Inggeris hanya salah satu subjek sahaja. Namun, alhamdulillah, berkat kerajinan dan kesungguhan guru bahasa Inggeris sedari sekolah rendah ke sekolah menengah, saya dapat menguasai bahasa asing itu dengan baik...opss..bukan cemerlang ya....

Sejak dari tahun 2003, saya sudah tidak sedap hati dengan PPSMI sehinggalah dalam tempoh 6 tahun penggunaannya terjadi perhimpunan aman untuk memansuhkan PPSMI ini. Beberapa bulan yang lepas, sempat saya mengunjungi Helmy Samad di Wira Bukit bercakap juga berkenaan PPSMI ini. Bagaimana Pak Samad sendiri telah menegur cara baik terhadap Menteri Pelajaran akan tindakan beliau.

Tetapi sehingga kini, apakah tindakan Perdana Menteri kita setelah perhimpunan aman mansuhkan PPSMI yang dihadiri oleh rakyat Malaysia yang rata-ratanya golongan marhaean seramai 100,000 orang ini? Adakah kita hanya terus akur dengan tunggu dan lihat?! Ya Allah selamatkanlah bahasaku!

Mungkin saya tidak pandai berhujah seperti bijak pandai yang lain. Tapi cukuplah bahawa saya nyatakan pendirian saya bahawa bahasa Melayu perlu dipertahankan terutamanya dari sekolah rendah lagi. Janganlah menganiaya anak-anak kita terutamanya yang tinggal di ceruk-ceruk pedalaman yang kurang segala segi infrastruktur itu. Janganlah disamakan dengan anak-anak di bandar yang sudah pun disuapkan dengan bahasa asing sedari kecil melalui TV terutamanya saluran Astro itu.

Marilah sama-sama kita berdoa agar Allah membuka pintu hati para pemimpin kita supaya memikirkan kebaikan yang bakal dikecapi oleh anak-anak kita penentu masa depan Malaysia dan bangsa Melayu Cukuplah kita dijajah dulu, jangan lalu dijajah-jajah sehingga ke akhir hayat!

Pengajaran Matematik dan Sains dalam bahasa Inggeris tidak membantu sebenarnya dalam penguasaan bahasa Inggeris anak-anak kita. Percayalah.

Wallahu'allam.

2 comments:

Helmy Samad said...

Salam.

Hahah saya nampak seperti baru bangun tidur!!!

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

Salam.

Tak da lah, kesudian Helmy menerima kunjungan saya amatlah saya hargai :-)