Wednesday, February 21, 2007

Terkam Februari




Terkam Februari


uji

dan

duga

seiringan


menerkam di langit Februari


sekejap

cerah menyinar buana

sekejap

titisan ganas melanda

mencucuri sekujur bumi yang renta


manusia pun terkena tempias

angin garang

musim kemarau

musim tengkujuh

tidak lagi menurut masa sebenar


Februari

bulan pilu

menghantar nyanyi sayu sang ibu

menghembus udara panas si anak kecil

menerkam setiap tubuh

para ayah jadi tak tentu

bingung keadaan bertambah haru


terkam Februari

usahlah terus bersendu

langitmu yang kelabu

hantarkan debu-debu

jatuh ke laut biru

kerana di sana setia menunggu

setiap detik uji taramu.


Armiza Nila

Semariang Batu

21 Februari 2007

2 comments:

Helmy Samad said...

Salam.

Setiap kali Februari berlabuh, saya tersedar, usia semakin bertambah dan masa semakin suntuk...

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

Salam bang Helmy.

Februari bulan lahir abang Helmy ke? Selamat Ulangtahun diucapkan jika kebetulan. Bang, saya tak sabar memiliki koleksi Pak Samad. Tunggullah, insyaAllah saya akan mendapatkannya jua nanti.

Teruskan kerja penerbitan abang...

Ya, masa tidak pernah menunggu kita...