Friday, March 30, 2007

Dura Duri Dugaan



*** Tiada siapa yang dapat menghalang tatkala Dura Duri Dugaan-Mu datang bertindan-tindan dalam sebuah keluarga.

Hanya mereka yang kuat keimanannya, tinggi kesabarannya dan tenangtenteram jiwanya bisa menerima kenyataan di depan matanya saat segelintir ahli keluarganya ditimpa masalah yang bertunda-tunda.

Orang tua yang meniti usia senja - sekadar mahu mengharapkan keluarga anak-anaknya, menantu-menantunya, cucu-cucunya dan cicit-cicitnya sentiasa mengecap kebahagiaan.

Namun dura duri dugaan tetap juga berkunjung datang menziarahi setiap jalur keluarga tempat melepas lelahnya. Kehidupan fatamorgana ini menjanjikan keseronokan tak berbelah bagi buat mereka yang menjadikan dunia sebagai syurganya. Namun ia bersifat sementara cuma berbanding mereka yang derita sebelum mengecap nikmatnya.

Ya Allah! Semoga Engkau terus memberi petunjuk dan hidayah kepada mereka yang sesat jalannya untuk kembali ke pangkal jalan dan langsung meninggalkan perbuatan keji yang memusnahkan kehidupan keluarga mereka sendiri.

Semoga Engkau Ya Allah! memilih di antara kami sebagai insan-Mu untuk mengecapi barang sedikit dari nikmat-Mu yang lahir dari sengsara itu.

Armiza Nila, KKKS, 30 Mac 2007

2 comments:

Bukunota said...

aduh.. duh... duh.. dui.. adui.. dui.. aduiiiiii

isy.. banyaknya duri. sapa yg tabur kat jalan ni!nazmihuda

Maslina Mahbu @ Armiza Nila said...

Salam Ukhuwah,

Saudara, di saat dura duri duga-Nya datang menerjah tiada siapa yang bisa mencegahnya.

Sebuah keluarga umpama satu peha. Cubit belah kiri, belah kanan terasa juga...

Tq.